HNSI Kabupaten Bangka: Empat Nelayan Selamat Dalam Tragedi Kapal Terbalik Di Perairan Sungailiat

id HNSI, Nelayan, Selamat, kapal
HNSI Kabupaten Bangka: Empat Nelayan Selamat Dalam Tragedi Kapal Terbalik Di Perairan Sungailiat
Ketua Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Cabang Kabupaten Bangka, Ridwan. (antarababel.com/Kasmono)
Kronologis kejadian kapal nelayan dengan alat tangkap jaring pari, sedang melakukan penangkapan namun tanpa diketahui oleh para korban menabrak pacang bekas bagan,
Sungailiat (Antara Babel) - Ketua Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kabupaten Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Ridwan menyatakan empat nelayan selamat setelah kapal penangkapan nelayan itu terbalik di perairan laut Sungailiat.

Menurut Ridwan di Sungailiat, Selasa, empat orang anak buah kapal nelayan dengan kapten atau jurangan kapal Fadli dinyatakan selamat setelah kapal KM Leo Jaya mengalami musibah tenggelam di posisi 01.52.500.S.106.17.400.E. atau sembilan mil laut timur Sungailiat.

"Kronologis kejadian kapal nelayan dengan alat tangkap jaring pari, sedang melakukan penangkapan namun tanpa diketahui oleh para korban menabrak pacang bekas bagan," katanya.

Ia mengatakan, para korban berusaha maksimal berenang menyelamatkan diri dengan naik diatas bagan terdekat dari penangkapan pada saat kapal mengalami tenggelam.

"Kapal korban yang berkapasitas dibawah 10 gros ton berangkat dari pelabuhan perikanan Sungailiat menuju kawasan penangkapan pukul 15.00 WIB," ujarnya.

Menurutnya, kapal yang tenggelam itu berhasil dilakukan pengangkatan dievakuasi dibantu oleh nelayan lainnya termasuk bendahara HNSI.

"Dua kapal nelayan membantu menarik kapal korban yakni kapal KM Mega Buana dan KM Laksana dan diperkirakan pukul 02.00 WiB dini hari nanti baru sampai ke pelabuhan perikanan," ujarnya.

Dia mengimbau seluruh nelayan lainnya, agar kejadian ini menjadi pengalaman bagi nelayan lainnya untuk tetap mewaspadai lingkungan penangkapan agar kegiatan penangkapan tidak mengalami hambatan.

Editor: Rustam Effendi

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga