Gibraltar putuskan untuk bebaskan tanker Iran yang ditangkap

Gibraltar putuskan untuk bebaskan tanker Iran yang ditangkap

Kapal tanker minyak Iran Grace 1 berlabuh setelah disita oleh Marinir Kerajaan Inggris awal bulan ini di tengah perairan Mediterania Inggris atas dugaan pelanggaran sanksi terhadap Suriah, di Selat Gibraltar, selatan Spanyol, Sabtu (20/7/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Jon Nazca/djo/wsj.

Gibraltar (ANTARA) - Wilayah Inggris di Laut Tengah, Gibraltar, pada Kamis memutuskan untuk membebaskan tanker minyak Iran yang ditangkap, tapi tidak menjelaskan kapan atau apakah kapal itu akan berlayar setelah AS melancarkan upaya hukum baru.

Grace 1 ditangkap oleh personel komando Marinir Kerajaan Inggris dalam kegelapan di lepas pantai wilayah di mulut masuk barat Laut Tengah pada 4 Juli karena dicurigai melanggar sanksi Uni Eropa dengan membawa minyak ke Suriah, sekutu dekat Iran.

Dua pekan kemudian, Iran menangkap tanker yang berbendera Inggris di Selat Hormuz menuju ke Teluk.

Kedua tanker tersebut telah menjadi pion dalam pertengkaran antara Iran dan Barat, nasib mereka membuat kusut perbedaan diplomatik antara negara besar EU dan Amerika Serikat.

Kepala Menteri Gibraltar Fabian Picardo memutuskan untuk mencabut perintah penahanan setelah jaminan tertulis resmi dari Teheran bahwa kapal itu takkan mengirim 2,1 juta barel minyaknya ke Suriah.

"Sehubungan dengan jaminan yang telah kami terima, tak ada alasan lagi untuk melanjutkan penahanan sah atas Grace 1 untuk menjamin kepatuhan pada Peraturan Sanksi EU," kata Picardo, sebagaimana dilaporkan Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta, Jumat.

Namun para pejabat Gibraltar tidak menjelaskan apakah upaya hukum AS akan berarti kapal itu harus ditahan lagi, atau, jika demikian, untuk berapa lama.

"Secara terpisah, Departemen Kehakiman Amerika Serikat telah meminta prosedur baru hukum bagi penahanan kapal itu mesti dimulai," kata Picardo. "Ini adalah masalah  otoritas independen kami untuk Bantuan Hukum Timbal Balik yang akan membuat putusan sah dan objektif mengenai permintaan bagi proses terpisah."

Di dalam satu pernyataan, Departemen Luar Negeri AS menyatakan Amerika Serikat telah bertekad bahwa kapal tersebut membantu Korps Pengawal Revolusi Islam Iran, yang telah dicap oleh Washington sebagai organisasi teroris.

Sumber: Reuters
Baca juga: Permintaan AS rebut tanker Iran hentikan pembebasannya dari Gibraltar
Baca juga: Sun: Gibraltar berencana bebaskan tanker minyak Iran Kamis
Baca juga: Gibraltar: Penyitaan tanker Iran keputusan kami sendiri
Pewarta : Chaidar Abdullah
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019