Rusia sesalkan uji coba peluncuran rudal Amerika Serikat

Rusia sesalkan uji coba peluncuran rudal Amerika Serikat

Presiden Amerika Serikat Donald Trump bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Helsinki, Finlandia, Senin (16/7/2018). (REUTERS/Kevin Lamarque)

Moskow (ANTARA) - Rusia, Selasa, mengatakan uji coba rudal jelajah Amerika Serikat (AS) yang diluncurkan di AS sangat disesalkan dan menunjukkan bahwa Washington telah lama mempersiapkan kehancuran Perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah, kantor berita TASS melaporkan.

Pentagon mengatakan pada Senin (19/8) bahwa badan tersebut telah menguji coba rudal jelajah yang dikonfigurasi secara konvensional dengan mencapai sasaran setelah lebih dari 500 km (310 mil) penerbangan. Tes semacam itu baru pertama kali dilakukan sejak Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian.

Mengomentari uji coba tersebut, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan Rusia tidak akan terseret ke dalam perlombaan senjata. Ia menegaskan bahwa Moskow masih tidak berniat untuk mengerahkan rudal kecuali Amerika Serikat melakukannya terlebih dahulu, demikian bunyi laporan itu.

Sumber: Reuters

Baca juga: Rusia tak punya rencana pasang rudal baru jika AS juga tidak

Baca juga: AS, Rusia akan rundingkan pembatasan senjata nuklir

Baca juga: AS beri Rusia ultimatum 60 hari untuk patuhi Perjanjian Nuklir
Pewarta : Maria D Andriana
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019