Mukomuko tanam 2.000 mangrove di pantai kritis

Mukomuko tanam 2.000 mangrove di pantai kritis

Komunitas Mangrove Mukomuko yang terdiri dari Pecinta Alam Mukomuko dan KPA Oleng Adventure Team menanam pohon bakau di sepanjang daerah aliran Sungai Manjuto di Kabupaten Mukomuko, Bengkulu. (Foto Istimewa)

Mukomuko (ANTARA) - Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, tahun ini berencana menanam sebanyak 2.000 pohon bakau atau mangrove di sepanjang pinggir pantai yang tergerus akibat abrasi pantai.

“Sebanyak 2.000 pohon bakau atau mangrove ini ditanam memanjang di pinggir pantai daerah ini dengan luas lahan sekitar dua hektare. Kegiatan ini untuk pemulihan pantai kritis di daerah ini,” kata Kabid Perikanan Tangkap Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Mukomuko Nasyyardi dalam keterangannya di Mukomuko, Rabu.

Pemerintah mengalokasikan dana sekitar Rp50 juta dalam APBD murni tahun ini untuk membiayai kegiatan penanaman sebanyak 2.000 pohon bakau di pinggir pantai.

Meskipun dana untuk kegiatan penanaman pohon bakau kecil atau tidak sampai sebesar Rp100 juta, namun pelaksanaannya tidak boleh swakelola, tetapi harus menggunakan pihak ketiga.

Ia mengatakan instansinya harus melibatkan komunitas pencinta alam yang berbadan hukum untuk melaksanakan kegiatan penanaman ribuan pohon bakau di pinggir pantai daerah ini.

“Kami menggunakan komunitas pecinta alam yang berbadan hukum di daerah ini untuk melaksanakan kegiatan ini. Selanjutnya mereka sebagai pihak ketiga yang melaksanakannya,” ujarnya.

Baca juga: Perusahaan Jepang ikut jaga kelestarian laut Indonesia

Baca juga: Pertamina gunakan inovasi waring lindungi mangrove dari minyak


Meskipun kegiatan penanaman ribuan pohon mangrove yang bersumber dari APBD murni tahun ini belum berjalan sampai pembahasan APBD perubahan, namun kegiatan ini tetap dilaksanakan tahun ini.

Ia yakin masih bisa melaksanakan kegiatan penanaman ribuan pohon mangrove di pinggir pantai yang bersumber dari APBD murni tahun ini dalam tahun ini juga.

“Tidak masalah kegiatan yang bersumber dari APBD murni belum berjalan sampai sekarang. Kami masih bisa melaksanakan kegiatan menggunakan dana tersebut dalam tahun ini,” ujarnya pula.

Terkait dengan lokasi pinggir pantai yang kritis yang akan ditanami pohon bakau, ia mengatakan, pihaknya akan melakukan survei terlebih dahulu untuk menentukan lokasinya.

Kegiatan ini tidak hanya menanam tanaman bakau yang baru di pinggir pantai yang kritis di daerah ini, tetapi juga menambah pohon bakau di lokasi pantai yang sudah pernah ditanami.*

Baca juga: TNI buat wisata mangrove di Mukomuko

Baca juga: Posal programkan reboisasi hutan mangrove di Mukomuko

Pewarta : Ferri Aryanto
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019