Kasus HIV/AIDS di Kalteng terus meningkat

Kasus HIV/AIDS di Kalteng terus meningkat

Peringatan Hari AIDS se Dunia yang dilaksanakan di Kota Palangka Raya, Minggu (1/12/19) (ANTARA/Rendhik Andika)

Palangka Raya (ANTARA) - Ketua Yayasan Harapan Taheta, Dedy mengatakan kasus penularan HIV/AIDS di Provinsi Kalimantan Tengah terus meningkat setiap tahunnya.

"Kasus HIV/AIDS di Kalteng dari tahun ke tahun terus meningkat. Pada 2017 tercatat 1.221 orang positif, kemudian pada 2018 naik menjadi sekitar 1.800-an dan selama Januari hingga akhir November 2019 tercatat jumlah penderita mencapai 2.000-an orang," kata Dedy pada acara peringatan hari AIDS sedunia yang dilaksanakan di Bundaran Besar Kota Palangka Raya yang mengangkat tema "Global: Community make the different dan Nasional: bersama masyarakat meraih sukses"  di Palangka Raya, Minggu.

Ia mengatakan, kasus penularan HIV/AIDS itu didominasi oleh perilaku seks heteroseksual, homoseksual dan suka berganti-ganti pasangan. Namun, lanjut dia, untuk beberapa kasus pihaknya menemui kejadian penularan dari donor darah, seperti dua kasus yang teridentifikasi pada tahun 2019 ini.

Baca juga: Dokter: Lebih mudah terinfeksi flu daripada HIV

Baca juga: Tren kasus HIV meningkat pada IRT dan pelaku LSL


"Hal itu menunjukkan bahwa kepedulian masyarakat terhadap penyebaran penyakit HIV/AIDS masih kurang, sehingga berbagai pihak yang memiliki kepedulian harus terus mengkampanyekan pencegahan dan penanggulangan HIV/AIDS," kata Dedy .
 
Peringatan Hari AIDS se Dunia yang dilaksanakan di Kota Palangka Raya, Minggu (1/12/19) (ANTARA/Rendhik Andika)

"Khusus untuk peringatan hari AIDS Sedunia kali ini turut diikuti sejumlah komunitas yang peduli HIV/AIDS, tokoh lintas agama, para remaja, pelajar dan mahasiswa serta masyarakat yang memiliki kepedulian terhadap penyakit yang ditimbulkan oleh virus yang menyerang kekebalan tubuh ini," kata Dedy.

Pada acara itu sejumlah kegiatan digelar sebagai upaya kampanye pencegahan dan penanggulangan HIV/AIDS. Selain pemeriksaan kesehatan dasar juga dilaksanakan pemeriksaan dan konsultasi HIV/AIDS dan donor darah secara gratis. Kemudian juga dilaksanakan pertunjukan dari para peserta, jalan mengelilingi bundaran besar dengan membawa poster dan selebaran terkait HIV/AIDS.

Di sisi lain, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Sigit K Yunianto mengajak berbagai elemen masyarakat termasuk para tokoh agama dari berbagai latar belakang agama di Provinsi Kalimantan Tengah diajak membantu mencegah penularan HIV/AIDS di Provinsi setempat.

Ia mengatakan saat ini mengatakan, saat ini masyarakat masih memiliki persepsi buruk terhadap penderita HIV/AIDS. Padahal, penularan virus menyebabkan penurunan kekebalan tubuh penderita itu hanya dapat terjadi dengan cara khusus.

"Penularan virus itu melalui kontak cairan tubuh seperti darah, cairan vagina, cairan mani dan ASI. Penularan lainnya bisa lewat penggunaan jarum suntik yang tidak steril atau dipakai bergantian. Penularan ini sangat sulit terjadi. Tidak seperti penyakit lain misalnya TB yang dapat menular melalui udara," katanya.

Baca juga: Edukasi hilangkan stigma-diskriminasi terhadap HIV/AIDS
 
Pewarta : Rendhik Andika
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019