Tetra Pak bersama mitra memanfaatkan limbah karton

Tetra Pak bersama mitra memanfaatkan limbah karton

Anak-anak ini tengah menikmati bangunan perpustakaan yang terbuat dari limbah karton (Foto HO Tetra Pak)

Jakarta (ANTARA) - Tetra Pak bersama mitra para pemain di industri makanan dan minuman memanfaatkan limbah kemasan karton bekas untuk membangun perpustakaan, bangku taman, serta selter di Kawasan Kanal Banjir Timur, Jakarta.

"Bersama mitra beserta Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, Pemkot Jakarta Timur, Balai Besar Pulp dan Kertas (BBPK) kami menyelenggarakan program memanfaatkan limbah karton bekas kemasan makanan dan minuman," kata Michael Wu, Managing Director Tetra Pak Malaysia, Singapore, Philippines, and Indonesia di Jakarta, Jumat.

Michael menjelaskan melalui programTetra Pak InspirACTion telah berhasil mengumpulkan satu juta kemasan karton bekas minum (used beverage carton/UBC) atau setara dengan 8 ton di sepuluh Sekolah Dasar (SD) dan sepuluh Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Jakarta.

Kemasan karton bekas minum yang telah terkumpul tersebut, kemudian dimanfaatkan menjadi bahan bangunan di dua perpustakaan baca di Sekolah Kami Bintara Jaya dan Sekolah Alam Matoa Depok, 30 bangku taman, dan 5 selter di kawasan Kanal Banjir Timur, DKI Jakarta.

Baca juga: Pariaman lombakan daur ulang sampah pada Peringatan Hari Nusantara

Michael Wu menambahkan, kemasan karton menawarkan beragam manfaat dalam praktik ekonomi melingkar bagi masyarakat.

"Kemasan makanan dan minuman dapat didaur ulang menjadi bahan baku kertas, papan partisi, dan atap gelombang yang bermanfaat bagi keberlangsungan ekonomi, sosial, dan lingkungan di Indonesia," jelas Michael.

”Kami senang dapat berkontribusi lebih terhadap masyarakat Indonesia dengan memberikan fasilitas umum berupa kursi taman dan shelter yang dibuat dari bahan baku hasil daur ulang kemasan karton bekas minuman," tambahnya.

Sedangkan Rosa Vivien Ratnawati, SH, MSD, Direktur Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah, dan B3, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, RI menerangkan kegiatan ini merupakan langkah nyata penerapan Peraturan Menteri LHK tentang peta jalan pengurangan sampah oleh produsen sebagai perwujudan tanggung jawab produsen dalam pengelolaan sampah barang dan kemasan yang berasal dari produk yang mereka hasilkan.

"Ini sejalan dengan Peraturan Presiden No. 97/2017 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga," ujar Rosa.

Baca juga: Banyumas bangun pusat daur ulang kurangi sampah

Menurutnya, kegiatan ini sangat penting untuk terus dilakukan mengingat kemasan karton bekas minum masih memiliki nilai ekonomi bagi ekosistem daur ulang di Indonesia karena sifatnya yang memiliki nilai tambah sehingga mendukung pengembangan ekonomi sirkular di Indonesia.

“Pemberian 30 bangku taman dan 5 selter di kawasan Kanal Banjir Timur DKI Jakarta memberikan peluang bagi konsumen untuk secara langsung mempelajari dan merasakan manfaat dari produk yang merupakan hasil pengumpulan dan daur ulang dari kemasan karton bekas minum," lanjutnya.

Pengumpulan 8 ton kemasan karton bekas minum dilaksanakan melalui serangkaian aktivitas meliputi pengumpulan tugas/ pekerjaan rumah (PR) mengenai gerakan Lipat, Letak, dan Lepas (3L) untuk mengelola kemasan karton bekas minuman Tetra Pak di masing-masing sekolah, jelasnya.

Pemilihan pahlawan antar siswa di dalam sekolah untuk mengumpulkan kemasan karton bekas minum terbanyak dan tercepat sampai 200 buah UBC (Used Beverage Cartons).

Siswa pemenang akan mendapatkan tas sekolah Tetra Pak InspirACTion.Tantangan dan kompetisi antar sekolah untuk membandingkan total berat pengumpulan kemasan karton bekas minum selama acara berlangsung.

"Sekolah pemenang juga akan memperoleh hadiah berupa 1 set sofa berbahan daur ulang Poly Al," kata Michael.

Terakhir berupa permainan interaktif dan permainan ketangkasan untuk para siswa Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) seperti: Velcrow dan Wireloop Games, tutup Michael.

Baca juga: Indonesia perlu bahan baku plastik 7,2 juta ton pertahun
Pewarta : Ganet Dirgantara
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019