BNN ungkap 33.371 kasus narkotika sepanjang 2019

BNN ungkap 33.371 kasus narkotika sepanjang 2019

Sejumlah tersangka dan barang bukti narkotika ditunjukkan saat pemusnahan barang bukti hasil tindak pidana narkotika di Lapangan Parkir BNN, Jakarta, Jumat (20/12/2019). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/foc.

Jakarta (ANTARA) - Badan Narkotika Nasional (BNN) bersama Polri, TNI, Bea Cukai dan Imigrasi berhasil mengungkap sebanyak 33.371 kasus narkotika sepanjang tahun 2019.

"Hal tersebut dilakukan dalam rangka menekan supply reduction," ujar Kepala Hubungan Masyarakat dan Protokol BNN Pusat, Sulistyo Pudjo dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Sulistyo menjelaskan dalam pengungkapan tersebut disita pula sejumlah barang bukti yakni narkotika jenis ganja dengan total sebesar 112,2 ton, Sabu seberat 5,01 ton, ekstasi sebanyak 1,3 juta butir dan PCC sebanyak 1,65 juta butir.

"Barang bukti itu disita dari sejumlah tempat di seluruh Indonesia," kata dia.

Dia menambahkan terkait jumlah tersangka kasus narkotika yang berhasil ditangkap BNN dan Polri sepanjang tahun 2019 yakni sebanyak 42.649 orang pelaku.

Lebih lanjut Sulistyo mengatakan bahwa pada 2019 BNN juga berhasil memetakan 98 jaringan sindikat narkotika, di mana sebanyak 84 jaringan sindikat narkotika di antaranya telah berhasil diungkap.

"Sebanyak 84 jaringan tersebut terdiri dari 27 jaringan sindikat narkoba internasional, 38 jaringan dalam negeri atau jaringan baru, dan 19 jaringan sindikat narkoba yang melibatkan warga binaan atau napi yang berperan sebagai pengendali jaringan di 14 Lembaga Pemasyarakatan," kata dia.

Adapun untuk jenis modus operandi baru yang berhasil diungkap BNN, Polri dan Bea Cukai antara lain kasus penyelundupan narkotika cair yang disemprotkan ke serat kain atau baju tersangka, penyelundupan sabu yang diletakkan di tabung gas elpiji di Kalimantan Utara, pengungkapan 200 kilogram ganja yang dibawa dengan menggunakan truk sayuran.

Selanjutnya pengungkapan ganja yang dibawa dengan menggunakan
mobil box limbah berbahaya dan sisa medis atau rumah sakit, serta pengungkapan pil PCC sebanyak 1,65 juta butir di Tasikmalaya, Kebumen dan Cilacap dengan kedok pabrik sumpit.

Selain itu, lanjut Sulistyo, upaya pemberantasan sindikat jaringan narkotika tidak hanya dilakukan dengan menangkap para pelaku dan menyita serta memusnahkan barang bukti narkotikanya, tetapi BNN juga memberikan sanksi yang lebih berat melalui upaya pemiskinan para bandar narkotika dengan melakukan penyitaan aset dan harta yang dimiliki.

Hal tersebut dilakukan berlandaskan penerapan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

"Di tahun 2019 BNN telah berhasil mengungkap 55 kasus dan menangkap 59 pelaku serta menyita aset para bandar narkotika tersebut senilai Rp184 miliar," ucap Sulistyo.

Baca juga: Polda dan BNNP Lampung musnahkan barang bukti narkoba

Baca juga: BNNP Sumut ungkap 71 kasus dengan 106 tersangka sepanjang 2019

Baca juga: BNN: Prevalensi penyalahgunaan narkotika di 2019 meningkat 0,03 persen
Pewarta : Fathur Rochman
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019