BPBD ingatkan masyarakat jangan percaya hoaks Bendungan Bili-bili

BPBD ingatkan masyarakat jangan percaya hoaks Bendungan Bili-bili

Gubernur Sulawesi Selatan HM Nurdin Abdullah saat melihat langsung bencana banjir 2019. ANTARA/HO/Humas Pemprov Sulsel

Makassar (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sulawesi Selatan mengingatkan masyarakat untuk tidak percaya dengan kabar bohong (hoax) terkait ketinggian air Bendungan Bili-bili dalam kondisi siaga.

Kepala BPBD Sulsel Syamsibar di Makassar, Jumat, mengatakan sudah berkoordinasi dengan BPBD Kabupaten Gowa dan menegaskan bahwa video atau informasi ketinggian air dalam keadaan waspada dan Bupati Gowa Adnan meminta warga siaga merupakan kabar tidak benar.

"Saya sudah koordinasi dan yang benar kondisi air Bendungan Bili-bili masih dalam status normal," ujarnya.

Ia menjelaskan, saat ini ada orang yang suka membagi video dan info yang tidak bertanggung sehingga masyarakat harus lebih berhati-hati menerima informasi yang belum tentu kebenarannya.

Baca juga: Bupati Gowa: Bendungan Jene` Lata harus segera dibangun

Baca juga: Kementerian PUPR terus pantau ketinggian air Bendungan Bili-Bili di Gowa


Apalagi masyarakat juga masih belum hilang ingatan tentang banjir yang terjadi setahun yang lalu di Kabupaten Gowa.

"Mungkin video tahun lalu atau kejadian kapan, tetapi kembali dibagi. Kita berharap masyarakat tidak cepat percaya," jelasnya.

Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan YL juga telah menegaskan jika ketinggian air di Bendungan Bili-bili dalam kondisi normal.

Adnan mengaku menerima banyak pertanyaan dan video terkait kondisi bendungan saat ini dan dirinya kemudian membantah semua informasi tersebut dan berkoordinasi langsung dengan Balai Besar Wilayah Sungai Pompengan Jeneberang yang menangani hal itu.

"Itu mungkin peringatan tahun lalu. Entah dari mana dan siapa yang mengedarkan informasi itu lagi. Saat ini kondisi di Bendungan Bili-bili, debit air masih di bawah batas normal," katanya

Ia pun meminta masyarakat untuk tidak terhasut dengan kabar dan berita yang tidak jelas sumbernya. Informasi itu banyak beredar di Kabupaten Gowa dan Kota Makassar.*

Baca juga: Hoaks, informasi penemuan surat suara yang belum digunakan di Makassar

Baca juga: TKD Jokowi-Amin sebut hoaks pengaruhi pemilih Sulsel
Pewarta : Abdul Kadir
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020