Banjir Tol Cipali disebabkan karena galian C, sebut Menhub

Banjir Tol Cipali disebabkan karena galian C, sebut Menhub

Anggota Satlantas Polres Indramayu, Jabar saat mengatur kendaraan yang melintasi KM 136 Tol Cipali akibat adanya genangan air dikarenakan hujan deras, Rabu (1/1/2020). ANTARA/HO-Satlantas Polres Indramayu/aa.

Medan (ANTARA) - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menegaskan bahwa penyebab banjir di Tol Cikopo-Palimanan (Cipali), Jawa Barat, khususnya di  kilometer 136 adalah akibat Galian C di sekitar sungai yang dilintasi tol tersebut.

"Untuk mengatasi hal ini, Kementerian Perhubungan telah berkoordinasi dengan Kementerian PUPR terkait pengelolaan saluran air oleh pengembang tol," katanya di Medan saat melakukan kunjungan kerja di Stasiun Kereta Api Medan, Sabtu.

Ia mengatakan pihaknya telah berkoordinasi dengan Kementerian PUPR terkait pengelolaan saluran air di sekitar tol oleh pengembang.

Jadi ke depan, kata dia, pengelola tol tidak hanya mengelola jalannya saja, namun juga melakukan pengamatan pada sungai-sungai di sekitar ruas tol.

Instruksi itu, kata Menhub, sudah sesuai dengan standar operasional prosedur yang ditetapkan oleh kementerian guna merespon peristiwa tol yang tergenang air akibat banjir.

Selain itu pihaknya juga telah berkoordinasi dengan Kementerian PUPR agar pengelola jalan tol untuk memperdalam sistem saluran air, sehingga kejadian seperti Tol Cipali kilometer 136 yang kebanjiran tidak terulang kembali.

"Jadi Menteri PUPR memberikan suatu standar operasional prosedur (SOP) baru, yaitu pengelola jalan tol tidak hanya mengelola jalan tol, tapi juga melakukan pengamatan pada sungai-sungai yang melintas di sekitar," demikian Menhub Budi Karya Sumadi.

Baca juga: Hujan deras akibatkan jalur tol Cipali KM 136 tergenang

Baca juga: Menhub cari penyebab banjir Tol Cipali

Baca juga: Operator Cipali pastikan banjir KM 136 sudah surut


 
Pewarta : Juraidi dan Donny Aditra
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020