Wali Kota: Pelihara ayam, kurangi ketergantungan anak terhadap gawai

Wali Kota: Pelihara ayam, kurangi ketergantungan anak terhadap gawai

Seorang siswa memberi minum kepada ayam di SMPN 54 Bandung di Jalan Utsman Bin Affan Kota Bandung, Jumat (31/1/2020). ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi

Bandung (ANTARA) - Wali Kota Bandung Oded M. Danial mengklaim bahwa program berbagi anak ayam untuk dipelihara oleh pelajar di sekolah dapat mengurangi ketergantungan hingga kecanduan mereka terhadap gawai.

"Tadi disampaikan testimoni anak-anak ternyata mengaku bahwa memang setelah mengurusi anak ayam ini ternyata mereka juga agak lupa pada 'gadget' (gawai)," katanya di SMPN 54 Bandung di Jalan Utsman Bin Affan Kota Bandung, di Bandung Jumat.

Ia menjelaskan jika pelajar menggunakan gawai, hal tersebut dimanfaatkan untuk kegiatan yang positif.

Salah satunya, kata dia, para siswa menggunakan gawai untuk membuat video tentang perkembangan pertumbuhan ayam yang dipeliharanya.

"Mudah-mudahan apa yang saya inginkan dari pendidikan karakter memberikan anak ayam kepada anak ini ternyata sudah terpenuhi," kata Oded.

Baca juga: Pemeliharaan anak ayam jadi penilaian siswa di Kota Bandung

Kepala Dinas Pangan dan Pertanian Kota Bandung Gin Gin Ginanjar mengatakan pihaknya sudah mendistribusikan 1.577 anak ayam kepada 13 sekolah di dua kecamatan.

Selain itu, kata dia, ada pula siswa yang berminat untuk meminta tambahan anak ayam.

Meski rencananya satu anak ayam untuk satu siswa, pihaknya mengaku tetap memenuhi permintaan mereka karena masih memiliki cadangan.

Dia juga mengklaim bahwa tingkat pertumbuhan anak ayam itu cukup baik.

Jika terdapat anak ayam yang mati, kata dia, hal itu karena faktor kelalaian siswa, namun masih dinilai dalam tingkat kewajaran.

"Kalau pun ada kematian itu di tingkat wajar, kematian itu biasanya terjadi di umur kurang dari sebulan. Selain itu, kematian ayam karena anak-anak lalai. Lalai menyimpan tidak mengamankan kurang memberi kehangatan dan sebagainya," kata Gin Gin.

Baca juga: Program anak ayam bagi pelajar dimulai dua kecamatan di kota Bandung
Baca juga: Sejumlah anak ayam dari Walikota Bandung mati dimakan tikus

Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020