Airlangga inginkan Indonesia kembangkan digital capability center

Airlangga inginkan Indonesia kembangkan digital capability center

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto saat didampingi Menteri Riset dan Teknologi yang juga Kepala Badan Riset Inovasi Nasional Bambang Brodjonegoro seusai memberikan sambutan dalam rapat kerja BPPT di Jakarta, Senin (24/2/2020) (Antara/Humas Kemenko Perekonomian)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto berharap agar Indonesia dapat segera mengembangkan digital capability center dalam memanfaatkan perkembangan teknologi untuk menghadapi revolusi industri 4.0.

"Revolusi industri keempat yang terkait dengan IOT (internet of things) pemerintah diharapkan segera membuat digital capability center," kata Menteri Airlangga dalam Rapat Kerja BPPT 2020 "Penguatan Daya Saing Melalui Inovasi, Transformasi Digital dan Kualitas SDM" di Gedung BPPT, Jakarta, Senin.

Dalam hal itu, Kementerian Perindustrian sedang menyiapkan digital capability center di sektor pengemasan makanan dan minuman dan multi industri sehingga industri-industri menengah bisa melihat kegunaan dari pemanfaatan dari industri 4.0.

Di kawasan Asia Tenggara, saat ini hanya Singapura yang memiliki digital capability center.

Baca juga: Airlangga harapkan BPPT ciptakan inovasi dukung transformasi ekonomi

"Di negara ASEAN yang sudah punya digital capability center adalah Singapura, dan diharapkan yang kedua bisa Indonesia dan ini setara dengan digital capability center yang dimiliki oleh Amerika Serikat," tuturnya.

Untuk pengembangan digital capability center, dapat bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan penyedia teknologi, perusahaan software dan pengguna yang merupakan industri.

Pada rapat itu, Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/ Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang PS Brodjonegoro mengatakan untuk menjadi negara dengan ekonomi berbasis inovasi, maka Indonesia harus beradaptasi dengan revolusi industri 4.0 dengan digitalisasi.

Baca juga: Airlangga harapkan BPPT uji coba B20 pada Juli 2021

"Maka mau tidak mau kita sekarang harus lebih memperkuat kemampuan kita dalam artificial intelligence (kecerdasan buatan) yang didukung dengan data science dan data analysis, " ujarnya.

Kemampuan teknologi di revolusi industri 4.0 seperti di big data, kecerdasan buatan, cloud computing, dan internet of things harus dikuasai agar meningkatkan daya saing dan pembangunan nasional.

"Kami arahkan program ristek (riset dan teknologi)/BRIN pada transformasi ekonomi karena kami ingin Indonesia jadi negara maju," tutur Menristek Bambang.

 
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020