Penerbangan China-Bali distop, AP I perkirakan kerugian Rp48 miliar

Penerbangan China-Bali distop, AP I perkirakan kerugian Rp48 miliar

Direktur Utama Angkasa Pura I Faik Fahmi di Jakarta, Jumat (6/3/2020). ANTARA/Aji Cakti

Jakarta (ANTARA) - PT Angkasa Pura I (Persero) atau AP I mengungkapkan pembatalan 35 penerbangan dari China ke Bali akibat wabah Corona diperkirakan menimbulkan kerugian Rp48 miliar.

"Tentu saja bandara terbesar di Angkasa Pura I yakni I Gusti Ngurah Rai, Bali. Pada awal kejadian virus Corona ini terdapat kebijakan penghentian penerbangan dari China dan dampak terhadap bandara kita di Bali tersebut paling tidak ada 35 penerbangan per hari yang dibatalkan yang berasal dari 22 kota di China, termasuk Wuhan," ujar Direktur Utama AP I, Faik Fahmi di Jakarta pada Jumat.

Faik Fahmi mengatakan bahwa Dari 35 penerbangan per hari itu, terdapat sekitar 6.800 penumpang per hari dari China.

"Jadi dampaknya cukup signifikan dan kita sudah menghitung dampak secara finansial loss opportunity pendapat kita dari 35 penerbangan per hari di bandara Bali yang dibatalkan dari China yakni sekitar Rp48 miliar. Itu yang hanya dari sisi penerbangan dari China," katanya.

Baca juga: Cegah virus corona, Garuda semprot pesawat dengan cairan khusus

Sebelumnya PT Angkasa Pura I menutup sementara total 158 penerbangan dari dan ke China mulai Rabu (5/2) sesuai dengan arahan pemerintah untuk mencegah masuknya Virus Corona ke Tanah Air.

Adapun bandara Angkasa Pura I yang melayani rute dari dan ke China pada 2020 ini yaitu Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, Bandara Sam Ratulangi Manado , Bandara Adi Soemarmo Solo.

Rincian jumlah penerbangan yang ditutup sementara, yaitu Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali dengan jumlah penerbangan dibatalkan 125 penerbangan per minggu dari 22 destinasi di China.

Baca juga: Maskapai AS batalkan penerbangan ke China sampai akhir April

Jumlah maskapai dengan rute dari dan ke China, yakni tujuh maskapai, yaitu China Eastern (14 penerbangan per minggu), China Southern (10 penerbangan per minggu), Citilink (11 penerbangan per minggu), Lion Air (29 penerbangan minggu), Xiamen Air (14 penerbangan per minggu), Garuda Indonesia (22 penerbangan per minggu) dan Sriwijaya Air (25 penerbangan per minggu).

Bandara Sam Ratulangi Manado dengan penerbangan dibatalkan dalam seminggu 28 penerbangan minggu dari 10 destinasi.

Jumlah maskapai dengan rute dari dan ke China, yakni lima maskapai yaitu China Southern (tiga penerbangan per minggu), Citilink (empat penerbangan per minggu), Lion Air (15 penerbangan per minggu), Sriwijaya Air (penerbangan per minggu) dan Xiamen Air (empat penerbangan per minggu).
Pewarta : Aji Cakti
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020