Polda bongkar prostitusi daring sesama jenis di Semarang

Polda bongkar prostitusi daring sesama jenis di Semarang

Petugas Ditkrimsus Polda Jateng sedang melakukan olah TKP kasus prostitusi di sebuah hotel di Semarang, Kamis. (ANTARA/ HO-Bid Humas Polda Jateng)

Semarang (ANTARA) - Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Tengah mengungkap bisnis prostitusi sesama jenis atau gay secara daring  di Kota Semarang dengan kedok jasa layanan pijat.

Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Pol Iskandar F Sutisna di Semarang, Kamis, mengatakan dua orang ditangkap dalam pengungkapan tindak pidana tersebut.

"Dua orang yang diamankan masing-masing berperan sebagai mucikari dan anak asuhnya," kata Iskandar.

Menurut dia, pengungkapan itu bermula dari penelusuran akun twitter @pijatsemarang5 yang menawarkan jasa pijat.

Dari penelusuran itu, polisi kemudian menangkap seorang berinisial FA (28) warga Pondok Raden Patah, Kota Semarang di sebuah hotel di ibu kota Jawa Tengah itu saat menunggu pelanggan.

Dari penangkapan tersebut, petugas kemudian mengembangkan penyelidikan yang memunculkan nama seseorang berinisial AW (32) Kalibanteng Kulon, Semarang Barat.

AW yang berperan sebagai mucikari tersebut ditangkap di tempat indekosnya di Yogyakarta.

Dalam modusnya, kata Iskandar, pelaku menawarkan jasa pijat plus vitalitas kepada pelanggan pria melalui media sosial.

Besaran jasa yang harus dibayarkan untuk menggunakan jasa pijat tersebut sebesar Rp400 ribu.

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat dengan Undang-undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Baca juga: Polres Priok mengungkap prostitusi "online" sesama jenis

Baca juga: Anak-anak korban prostitusi online sesama jenis kini dalam pemulihan

Baca juga: Sukabumi telusuri anak korban prostitusi homoseks

Pewarta : Immanuel Citra Senjaya
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2020