Bank Dunia laporkan dua kasus pertama COVID-19 pada pegawainya

Bank Dunia laporkan dua kasus pertama COVID-19 pada pegawainya

Dua lembaga multilateral telah memutuskan untuk mengadaptasi Pertemuan Musim Semi IMF-Bank Dunia 2020 dengan format virtual. (ANTARA/HO-IMF)

Washington (ANTARA) - Dua pegawai Grup Bank Dunia di Washington, Amerika Serikat (AS), didiagnosis terkena COVID-19 akibat infeksi virus corona jenis baru, demikian memo kepada pegawai dari Presiden Bank Dunia David Malpass pada Rabu (18/3) yang diterima Reuters.

Malpass menyebut diagnosis tersebut menandai kasus COVID-19 pertama yang terjadi di lingkungan Bank Dunia dan lembaga di bawah naungannya, namun kasus-kasus lainnya mungkin saja akan muncul di kemudian hari.

Sebelumnya pada Jumat (13/3) pekan lalu, Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) telah mengimbau para pegawai dan kontraktor di kantor pusat masing-masing untuk bekerja dari rumah setelah seorang pegawai IMF terlebih dahulu didiagnosis terkena COVID-19.

Berdasarkan data Worldometer, situs penyedia data angka kasus COVID-19, hingga saat ini terdapat lebih dari 218.000 kasus infeksi virus corona di seluruh dunia, dengan hampir 9.000 kasus kematian dan lebih dari 84.000 pasien berhasil disembuhkan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Bank Dunia umumkan dukungan dana langsung 12 miliar dolar untuk corona
Baca juga: Prihatin virus corona, pertemuan IMF-Bank Dunia digelar secara virtual
Baca juga: IMF, Bank Dunia uji kemampuan kerja jarak jauh jelang rapat virtual
Pewarta : Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020