WFH dan curah hujan perbaiki kualitas udara Jakarta

WFH dan curah hujan perbaiki kualitas udara Jakarta

Suasana gedung bertingkat dan permukiman warga di antara pepohonan di Jakarta, Senin (27/1/2020). Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) menyebut Ruang Terbuka Hijau (RTH) di Jakarta tidak cukup untuk menggerus polusi udara, karena hanya sekitar 9,98 persen lahan di Jakarta yang dijadikan RTH dari proyeksi 30 persen yang harus dimiliki Ibu Kota. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww.

Jakarta (ANTARA) - Kebijakan kerja dari rumah atau work from home (WFH) selama pandemi COVID-19, serta curah hujan intens dapat memperbaiki kualitas udara Jakarta.

"Hujan yang turun di Jabodetabek juga turut membantu tercucinya atmosfer dari polusi,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Andono Warih di Jakarta, Selasa.

Ia mengatakan, WFH bukanlah faktor tunggal untuk memperbaiki kualitas udara Jakarta.

Andono memaparkan, berdasarkan pemantauan di lima Stasiun Pemantauan Kualitas Udara (SPKU) yang dikelola Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, hasilnya menunjukkan perbaikan kualitas udara, terutama menurunnya kosentrasi parameter PM 2.5 selama penerapan WFH.

Baca juga: Perpanjang "physical distancing" bisa perbaiki kualitas udara Jakarta

“Namun, penurunan ini juga konsisten dengan tingkat curah hujan. Ketika curah hujan tinggi, konsentrasi parameter PM 2.5 menunjukkan penurunan dan ketika hari-hari tidak hujan, konsentrasi parameter PM 2.5 sedikit meningkat,” kata dia.

Selain itu, arah angin juga berpengaruh terhadap polutan jenis PM 2.5 ini atau partikel debu halus berukuran 25 mikrogram/m³.

"Arah angin yang mengarah ke Ibu Kota juga mempengaruhi konsentrasi parameter PM 2.5,” kata dia.

Baca juga: Upaya Pemprov DKI Jakarta mengatasi polusi udara

Hal tersebut juga dibuktikan pada pantauan Air Quality Index (AQI) AirVisual pada 31 Maret 2020 yang diakses pukul 11.10 WIB.

Jakarta pada urutan ke-40 dari urutan kota-kota berpolusi tinggi yang artinya kualitas udara Jakarta lebih baik dari 39 kota lainnya di dunia, dengan Air Quality Index (AQI) di angka 60.
Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020