Tangani COVID-19, Bangka Belitung realokasikan APBD Rp72,8 miliar

Tangani COVID-19,  Bangka Belitung realokasikan APBD Rp72,8 miliar

Suasana konferensi video rapat koordinasi percepatan realokasi APBD 2020 penanganan COVID-19 Pemprov Babel dengan Dirjen Bina Administrasi Wilayah Kemendagri di Pangkalpinang, Selasa (21/4/2020).(FOTO ANTARA/Aprionis)

Pangkalpinang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung merealokasikan APBD 2020 sebesar Rp72,8 miliar untuk penanganan dan pencegahan pandemi COVID-19 di daerah berjuluk "Negeri Serumpun Sebalai" itu.

"Sebesar Rp32,8 miliar dari total anggaran penanganan COVID-19 ini sudah dikucurkan untuk bidang kesehatan," kata Kepala Badan Keuangan Daerah  Provinsi Kepulauan Babel Ferry Afriyanto saat konferensi video dengan Dirjen Bina Administrasi Wilayah Kemendagri di Pangkalpinang, Selasa.

Ia mengatakan total anggaran penanganan COVID-19 yang direalokasikan Pemprov Kepulauan Babel sebesar Rp72,8 miliar dengan rincian Rp32,8 miliar untuk penanganan kesehatan, sedangkan "refocusing" untuk jaring pengaman sosial Rp40 miliar, dan selanjutnya melaksanakan program yang sudah terjadwal, seperti padat karya dan sejenisnya.

"Refocusing dan realokasi APBD 2020 dalam penanganan COVID-19 ini dilaksanakan sesuai yang di tetapkan pemerintah pusat dan rapat teknis yang sangat membantu pemprov dalam menjalankan tugas penanganan virus berbahaya ini," ujarnya.

Ia mengatakan rapat koordinasi ini merupakan kelanjutan dari rapat sebelumnya terkait refocusing guna percepatan, sehingga hari ini secara teknis dibahas hal tersebut, sehingga seluruh pemprov, pemkab, dan pemkot dapat melaksanakan kegiatan ini dengan baik.

"Prinsipnya refocusing ini terus berkembang, sesuai kondisi masing - masing daerah, tetapi untuk kita di Babel tahap pertama sudah kita sampaikan laporan ke Kemendagri," katanya.

Terkait refocusing penangan kesehatan, kata dia, hari ini baru diselesaikan di DPRD, termasuk jaringan pengamanan sosial, dan selanjutnya laporan refocusing penanganan dampak ekonomi akibat COVID -19 di Babel.

Dirjen Bina Keuangan Daerah Kementerian Dalam Negeri, M. Ardian Noervianto mengatakan realisasi dan refocusing APBD dari 528 pemda untuk penanganan COVID-19 sebesar Rp56,57 triliun.

Dana tersebut dialokasikan untuk penangan kesehatan, penanganan dampak ekonomi, dan penanganan jaringan pengamanan sosial.

"Dalam rakor kali ini menitikberatkan pada teknis realokasi dan refocusing di dalam penanganan COVID-19, dengan harapan seluruh pemda dapat menyelesaikan permasalahan sesuai yang diinginkan," demikian M Ardian Noervianto.

Baca juga: Babel kucurkan Rp20 miliar untuk 900 ruangan karantina COVID-19

Baca juga: Babel siapkan Rp196,5 miliar, bantu 80.574 keluarga terdampak COVID-19

Baca juga: Gubernur Babel: Kepala BNNK Belitung positif COVID-19

Baca juga: Satgas COVID-19 Babel mewaspadai kedatangan 400 TKI dari Malaysia
Pewarta : Aprionis
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020