Perempuan miliki kekuatan ganda hadapi krisis COVID-19

Perempuan miliki kekuatan ganda hadapi krisis COVID-19

Duta Besar RI untuk Ekuador Diennaryati Tjokrosuprihatono memaparkan tentang kekuatan perempuan hadapi pandemi dalam telekonferensi Zoom yang juga disiarkan langsung lewat kanal YouTube KBRI Warsawa TV pada peringatan Hari Kartini, Selasa (21/4/2020). (ANTARA/Tangkapan layar Youtube KBRI Warsawa TV)

Jakarta (ANTARA) - Menghadapi krisis COVID-19 yang terjadi di seluruh belahan dunia, perempuan mempunyai kekuatan ganda berupa ketangguhan dan kelembutan, menurut Duta Besar RI untuk Ekuador Diennaryati Tjokrosuprihatono.

Dalam paparan pada webinar (web seminar) peringatan Hari Kartini melalui Zoom, Selasa (21/4) malam waktu Jakarta, Diennaryati mengutip pendapat seorang antropolog Inggris, Ashley Montagu, yang tertuang dalam karyanya berjudul The Natural Superiority of Women.

"Perempuan mempunyai kekuatan luar biasa namun sering tidak menyadari. Ketika dalam situasi mendesak seperti masa pandemi ini, ternyata perempuan mengambil alih kendali di rumah untuk menjaga keutuhan dan kenyamanan menjalankan kegiatan keluarga hanya di dalam rumah," ujar dia.

"Dan untungnya, ada kekuatan lain pada perempuan, yaitu cinta. Itulah yang mendorong perempuan menjadi persistent (gigih), menjadi tangguh dan ingin melindungi siapa yang dicintainya," kata Diennaryati menambahkan.

Baca juga: Perjuangan para kartini di Jember menangani pasien COVID-19
Baca juga: dr Nurul Amir, Kartini super sibuk sejak zero COVID-19


Dia menerapkan pengalaman-pengalaman khas perempuan dalam pekerjaannya, seperti untuk memperkenalkan Indonesia di Ekuador, negara di wilayah Amerika Selatan yang masyarakatnya tidak banyak tahu soal tanah air.

Menurut Diennaryati, para staf KBRI Quito yang sedikit namun sebagian besar adalah perempuan bisa membuat rencana-rencana dan menjalankannya hingga berhasil diminta menjadi negara tamu pada suatu festival budaya.

"Perempuan berperan ganda, bisa menunjukkan perannya sebagai profesional--apa pun yang dilakukan--juga bisa memainkan peran sebagai ibu... Bersyukurlah menjadi perempuan karena kita bisa berbuat banyak dan dipercaya untuk berhasil," kata dia.

Pada kesempatan webinar yang sama, Duta Besar RI untuk Ceko Kensy Dwi Ekaningsih menyatakan pendapat serupa mengenai kekuatan ganda perempuan, khususnya setelah dia melihat kinerja para staf perempuan di masa krisis COVID-19.

"Sebagian besar dari Satgas COVID-19 di Ceko adalah perempuan... dari sini saya bisa merasakan bahwa perempuan itu multitalenta, bisa keras bisa lembut, bisa galak bisa halus," ujar Kensy.

Baca juga: Diplomat perempuan bicara makna Hari Kartini di tengah pandemi
Baca juga: Kartini di dunia kesehatan hadapi COVID-19
Pewarta : Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020