Seorang perawat positif COVID-19, pelayanan Puskesmas Ampenan ditutup

Seorang perawat positif COVID-19, pelayanan Puskesmas Ampenan ditutup

Anggota Tim Gugus Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Mataram, sekaligus Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kota Mataram I Nyoman Swandiasa. (ANTARA/Nirkomala)

Mataram (ANTARA) - Pemerintah Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, menutup operasional pelayanan di Puskemas Ampenan, menyusul adanya seorang tenaga medis yang bertugas di puskesmas tersebut terkonfirmasi positif Coronavirus Disease 2019 (COVID-19).

Anggota Tim Gugus Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Mataram, sekaligus Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kota Mataram I Nyoman Swandiasa, di Mataram, Jumat, mengatakan penutupan pelayanan Puskesmas Ampenan tersebut guna memutus mata rantai penyebaran COVID-19.

"Penutupannya dimulai hari ini (8/5/2020), sampai batas waktu yang belum ditentukan, dan semua pegawai diliburkan," katanya.

Baca juga: Warga NTB sembuh dari COVID-19 capai 81 orang

Baca juga: Jumlah positif COVID-19 NTB capai 300 kasus


Perawat positif COVID-19 berinisial SAKSW usia 35 tahun. Sebanyak 60 orang tenaga medis dan pegawai di Puskesmas Ampenan telah ikut tes cepat COVID-19 untuk mengetahui status kesehatan mereka.

"Selain dites cepat, beberapa orang yang sudah melakukan kontak dekat dengan tenaga medis yang positif langsung uji swab. Hasilnya, mungkin besok," katanya.

Setelah hasilnya keluar, tenaga medis atau pegawai yang reaktif harus mengikuti protokol penanganan COVID-19 dengan mengisolasi diri, sedangkan yang non reaktif sementara waktu kerja di rumah.

"Masyarakat di sekitar diminta mencari pelayanan alternatif ke puskesmas atau rumah sakit terdekat," katanya.*

Baca juga: Polisi di Mataram gencarkan upaya preventif tekan penularan COVID-19

Baca juga: Pasar tradisional di NTB mulai terapkan physical distancing


 
Pewarta : Nirkomala
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020