Pasien positif COVID-19 di Magetan bertambah dua jadi 50 orang

Pasien positif COVID-19 di Magetan bertambah dua jadi 50 orang

Petugas Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Magetan sedang melihat peta sebaran kasus COVID-19 di wilayah setempat. Saat ini hingga 8/5 kasus positif corona di Magetan capai 50 orang. (ANTARA/Louis Rika/ Rz)

Magetan (ANTARA) - Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Magetan, Jawa Timur, menyatakan jumlah pasien terkonfirmasi positif terpapar COVID-19 di wilayah setempat bertambah dua kasus dari sebelumnya 48 orang menjadi 50 orang.

"Kabupaten Magetan kembali dapat tambahan dua pasien terkonfirmasi positif COVID-19. Dari dua pasien tersebut, satu di antaranya telah meninggal dunia," ujar Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Magetan Saif Muchlissun dalam keterangannya di Magetan, Jumat.

Baca juga: Dua lagi santri Aceh kluster Magetan positif COVID-19

Menurut dia, dua tambahan tersebut belum diketahui terpapar virus corona dari klaster mana apakah klaster Temboro Magetan atau klaster haji Sukolilo Surabaya.

Adapun dua orang tersebut terinci pasien 49 adalah Almarhum Sup (43), seorang laki laki warga Kecamatan Barat, dan pasien 50 Mah (42), seorang laki laki warga Kecamatan Maospati.

Muchlis menjelaskan untuk pasien ke-49 asal Kecamatan Barat yang telah meninggal dunia, yang bersangkutan merupakan penderita dengan status pasien dalam pengawasan (PDP). Pasien meninggal pada 2 Mei 2020.

Baca juga: Lagi, santri Aceh dari Magetan positif corona, Aceh lapor 11 kasus

"Yang bersangkutan ini sebelumnya sakit dan dirawat di rumah sakit. Hasil "swab test" keluar setelah yang bersangkutan meninggal dunia," kata Muchlis.

Atas tambahan kasus tersebut, Tim Gugus Tugas bersama Dinas Kesehatan Kabupaten Magetan langsung melakukan pelacakan terhadap orang-orang yang kontak erat dengan kedua pasien.

Baca juga: Pasien positif COVID-19 di Magetan bertambah 12 orang

"Lingkungan tempat tinggal kedua pasien juga dilakukan karantina wilayah lokal. Seperti menutup akses jalan di situ. Kami juga akan melakukan penyemprotan disinfektan di lingkungan rumah penderita," katanya.

Dengan tambahan dua kasus baru tersebut, jumlah warga di Magetan yang positif COVID-19 ada 50 orang.

Dari 50 pasien COVID-19 tersebut, sebanyak dua orang meninggal dunia, 11 orang telah dinyatakan sembuh, dan 37 orang lainnya masih menjalani perawatan dan karantina.

Baca juga: Kabupaten Magetan evakuasi 18 santri Temboro pasien COVID-19 ke RSUD

Pihaknya meminta warga Kabupaten Magetan untuk tetap tenang dan tak panik dengan penambahan kasus corona di wilayah setempat.

Hal yang terpenting, kata dia, warga diminta mengikuti protokol kesehatan, yakni selalu menerapkan hidup bersih dan sehat, rajin mencuci tangan memakai sabun di air mengalir, tetap tinggal di rumah, menjaga jarak, dan memakai masker saat beraktivitas di luar rumah.

Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Magetan juga aktif melakukan pencegahan, di antaranya dengan penyemprotan disinfektan dan penanganan terhadap masyarakat terdampak.

Baca juga: 16 santri Ponpes Temboro Magetan positif COVID-19

 
Pewarta : Louis Rika Stevani
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020