WNI dan WNA wajib tes cepat COVID-19 setiba di Batam

WNI dan WNA wajib tes cepat COVID-19 setiba di Batam

Petugas kesehatan memeriksa kesehatan sejumlah PMI yang tiba di Pelabuhan Internasional Batam Centre, Kamis. (Kanwa/ANTARA)

Batam (ANTARA) - Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam mengingatkan setiap warga negara Indonesia dan asing yang tiba di Kota Batam, Kepulauan Riau, wajib menjalani tes cepat COVID-19, demi meyakinkan tidak ada yang terpapar Virus Corona.

Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan Kelas I Batam Achmad Farchanny di Batam, Kamis, menyatakan pemeriksaan cepat COVID-19 untuk WNI yang pulang mandiri dan WNI, gratis.

Baca juga: 56 WNA jalani tes cepat COVID-19 di Batam

"Gratis, karena pemeriksaan RDT ini melengkapi pemeriksaan kekarantinaan kesehatan yang sudah ada yaitu HAC, saturasi oksigen dan thermal scanner," kata dia.

Hal itu sesuai dengan Surat Edaran No HK 02.02/MENKES/323/2020 tentang Protokol Kesehatan Penanganan Kepulangan WNI dan Kedatangan WNA dari Luar Negeri di Pintu Masuk Negara dan Wilayah pada Situasi Pembatasan Sosial Berskala Besar dalam Rangka Pencegahan Penyebaran COVID-19.

Baca juga: Pemkot Batam ajak warga tes cepat COVID-19 gratis

Untuk Pekerja Migran Indonesia dan WNI yang pulang mandiri serta WNA, pemeriksaan cepat COVID-19 dilakukan di pelabuhan.

Sedangkan untuk PMI bermasalah, yang biasanya dipulangkan dalam jumlah banyak, pemeriksaan cepat COVID-19 dilakukan di tempat penampungan atau karantina terpusat yang difasilitasi Pemda.

Baca juga: PMI yang pulang melalui Batam dikarantina di rusun

"Di Batam, sesuai hasil rapat, diarahkan ke Rusun Tanjunguncang," kata dia.

Ia mengatakan, pihaknya telah memiliki perlengkapan RDT untuk WNI dan WNA dan relatif mencukupi untuk memeriksa lebih dari 200 PMI yang rencananya tiba Kamis ini.

"'Droping' dari pusat untuk selanjutnya masih menunggu, belum datang," kata dia.

Baca juga: Tiga kecamatan di Batam masih bersih dari COVID-19

 
Pewarta : Yuniati Jannatun Naim
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020