Pemerintah Inggris diejek akibat "larangan seks" untuk cegah corona

Pemerintah Inggris diejek akibat

Lantatur McDonald dibersihkan saat mereka bersiap untuk buka kembali esok, setelah adanya wabah penyakit virus corona (COVID-19), Stoke-on-Trent, Inggris, Senin (1/6/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Carl Recine/pras/djo

London (ANTARA) - Pemerintahan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menghadapi ejekan yang meluas atas aturan pembatasan sosial terkait virus corona yang disebut oleh beberapa media sebagai "larangan seks".

Namun demikian, seorang menteri junior Inggris Simon Clarke pada Selasa mengatakan peraturan itu bertujuan menjaga keselamatan warga.

Berdasarkan amandemen yang dicantumkan pada peraturan pada Senin (1/6), warga di Inggris tidak dapat berpartisipasi dalam pertemuan yang berlangsung di tempat umum atau pribadi di dalam ruangan, dan terdiri dari dua orang atau lebih.

Media tabloid Inggris menyebut peraturan pembatasan sosial itu sebagai suatu "larangan seks".

"Peraturan ini sebenarnya tentang memastikan kita tidak membiarkan orang-orang pergi jauh dari rumah mereka pada malam hari," kata menteri perumahan junior Inggris Simon Clarke kepada radio LBC ketika ditanya tentang aturan yang disebut "larangan seks" itu.

Ketika ditanya apakah aturan tersebut memungkinkan pasangan untuk bersanggama di luar ruangan, Clarke tertawa kecil dan berkata: "Saya rasa adil untuk mengatakan risiko penularan virus corona jauh lebih rendah di udara terbuka daripada di ruang internal, tetapi jelas kami tidak mendorong warga untuk melakukan hal seperti itu di luar pada saat ini atau waktu lain."

Di Twitter, #sexban sedang tren di Inggris.

Baca juga: Pembatasan wilayah di Inggris melonggar, Ratu Elizabeth berkuda

Baca juga: Vaksin COVID-19 akan diuji coba ke 10 ribu orang di Inggris


Sumber: Reuters
Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020