Ditargetkan operasi akhir 2020, PLTU Malinau Kaltara mulai diuji coba

Ditargetkan operasi akhir 2020, PLTU Malinau Kaltara mulai diuji coba

PLTU Malinau (ANTARA FOTO)

Nunukan (ANTARA) - PT PLN (Persero) mulai uji coba Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara (Kaltara), yang pembangunannya baru mencapai 93,42 persen dan ditargetkan beroperasi total pada akhir 2020.

“Menjadi harapan dan tugas kami untuk segera menyelesaikan pembangunan PLTU Malinau ini sesuai target waktunya,” terang General Manager PLN Unit Induk Pembangunan Kalimantan Bagian Timur (UIP Kalbagtim) Muhammad Ramadhansyah melalui siaran pers yang diterima Selasa.

Ramadhansyah mengungkapkan ada dua infrastruktur telah siap beroperasi mengintegrasikan daya dari sistem interkoneksi Kalimantan, yakni GI 150 kV Malinau dan SUTT 150 kV Tidang Pale- Malinau. Kemampuan kelistrikan di Kabupaten Malinau saat ini mencapai 9,4 MW dengan beban puncak 8,9 MW.

"Jika PLTU Malinau telah beroperasi maka akan menambah keandalan sistem kelistrikan di daerah itu," kata Ramadhansyah.

Saat ini, lanjut dia, pihaknya masih gunakan PLTD untuk memasok listrik ke masyarakat dan dengan adanya PLTU nanti penggunaan PLTD akan kurangi.

Baca juga: Pembangunan jaringan transmisi PLN tidak terdampak COVID-19

Meskipun masih dalam suasana pandemi COVID-19, lanjut dia, proses pengujian terus dilakukan agar target pengoperasian akhir 2020 dapat dicapai.

Pada PLTU Malinau Unit 1, pengujian telah memasuki uji steam blow, yaitu pembersihan pipa-pipa boiler pembangkit sebelum dioperasikan secara komersial.

Sedangkan untuk Unit 2, saat ini dalam tahapan tes individual seperti memastikan semua boiler dan sistem penanganan batu bara berfungsi dengan baik.

Pembangunan PLTU Malinau menyerap tenaga kerja hingga 150 orang.

Untuk mendukung program pemerintah dalam pemberdayaan industri nasional, PLTU Malinau pun telah mampu mencapai Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) sebesar 70,03 persen.

Ramadhansyah menegaskan masuknya daya dari PLTU Malinau dan tersambungnya listrik ke sistem interkoneksi Kalimantan nantinya akan menurunkan biaya operasi PLN hingga Rp4,9 miliar per bulan.

Baca juga: Pemerintah perpanjang bantuan listrik hingga September 2020
Pewarta : Rusman
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020