WHO: Ebola di RD Kongo kini mencapai 60 kasus

WHO: Ebola di RD Kongo kini mencapai 60 kasus

Arsip: Petugas kesehatan melepaskan pakaian pelindung setelah mengunjungi barak isolasi rumah sakit Bikoro, yang menerima terduga kasus Ebola, di Bikoro, Republik Demokratik Kongo, Sabtu (12/5/2018). (REUTERS/Jean Robert N'Kengo)

Jenewa (ANTARA) - Kasus Ebola di wilayah barat Republik Demokratik Kongo mengalami peningkatan, yakni menjadi 60 kasus, dengan pemakaman menjadi perhatian khusus karena berisiko menyebarkan penyakit tersebut, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Senin.

Pakar kedaruratan WHO Mike Ryan mengatakan tiga kasus baru terdeteksi selama akhir pekan sehingga menambah totalnya menjadi 56 kasus terkonfimasi. Sementara, empat kasus dugaan wabah yang diumumkan bulan lalu ditemukan di Provinsi Equateur di Kongo.

"Penyakit ini aktif, tidak terkendali," kata Ryan saat konferensi virtual dari markas besar PBB di Jenewa, mencatat bahwa praktik pemakaman menjadi hal yang mengkhawatirkan.

Baca juga: Sebelas dari 17 pasien kasus wabah baru Ebola di Kongo meninggal

Virus Ebola pertama kali ditemukan pada 1976, yang sebagian besar kasusnya ditemukan di wilayah Afrika.

Wabah terbesar Ebola terjadi antara 2014 hingga 2016 di wilayah Afrika Barat, yang bermula dari pedesaan Guinea tenggara lalu menyebar ke wilayah perkotaan dan melintasi perbatasan negara hingga ke Sierra Leone, Liberia dan sempat menjadi epidemi.

Orang yang terinfeksi virus Ebola akan mengalami perdarahan, kegagalan organ dan bisa menemui ajal bila tak diobati dengan standar medis profesional.

Sumber: Reuters

Baca juga: WHO: Ebola menyebar di Kongo barat dengan hampir 50 kasus
Baca juga: WHO: RD Kongo laporkan 30 kasus Ebola
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020