Presiden keluarkan Perpres lindungi anak korban tindak pidana

Presiden keluarkan Perpres lindungi anak korban tindak pidana

Presiden Joko Widodo saat memberikan pengarahan kepada peserta Program Kegiatan Bersama Kejuangan (PKB Juang) Tahun Anggaran 2020 melalui konferensi video dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa, (28/7/2020). ANTARA/HO-Humas Kemensetneg/pri.

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menetapkan Peraturan Presiden Nomor 75 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan Hak Anak Korban dan Anak Saksi (Perpres Nomor 75/2020) tindak pidana.

Juru Bicara Presiden Bidang Hukum Dini Shanti Purwono, Selasa, mengatakan Perpres yang dikeluarkan pada 6 Juli 2020 itu merupakan amanat langsung dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2012 tentang Sistem Peradilan Pidana Anak.

“Dalam Perpres Nomor 75/2020, Presiden menegaskan kembali bahwa setiap anak Indonesia, khususnya anak yang menjadi korban tindak pidana (Anak Korban) dan anak yang menjadi saksi tindak pidana (Anak Saksi) berhak atas pemenuhan hak dan rasa aman sesuai dengan ketentuan perundang-undangan,” katanya.

Baca juga: Luhut: Di tengah pandemi, keluarga jadi yang utama lindungi anak

Adapun Anak Korban dan Anak Saksi berhak atas tiga hal yakni, upaya rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial, baik di dalam lembaga maupun di luar lembaga.

Kemudian jaminan keselamatan, baik fisik, mental, maupun sosial, dan kemudahan dalam mendapatkan informasi mengenai perkembangan perkara.

Hak yang ketiga yakni berupa kemudahan untuk mendapatkan informasi mengenai perkembangan perkara.

"Dengan Perpres Nomor 75/2020, Presiden menjamin kehadiran negara dengan menjamin keselamatan Anak Korban dan Anak Saksi dengan melindungi keamanan pribadi, keluarga, dan/atau harta bendanya," kata Dini Purwono.

Baca juga: Menko PMK: Perlindungan anak tentukan keberhasilan Indonesia emas

Baca juga: LPSK terima 926 permohonan perlindungan terhadap anak

Baca juga: Bamsoet: Perlindungan anak adalah tanggung jawab semua pihak

Baca juga: PPI: Keluarga lembaga pertama dan utama dalam perlindungan anak
Pewarta : Hanni Sofia
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020