Bahlil: Pemerintah tidak pilih-pilih investasi, yang penting masuk

Bahlil: Pemerintah tidak pilih-pilih investasi, yang penting masuk

Ilustrasi:Tangkapan layar Kepala BKPM Bahlil Lahadalia dalam "groundbreaking" pabrik PT Meiloon Technology Indonesia, salah satu perusahaan yang merelokasi bisnisnya dari China ke Indonesia. (ANTARA/Ade Irma Junida)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menegaskan dengan kondisi pandemi COVID-19 saat ini pemerintah tidak memilih-milih investasi, karena yang terpenting investasi tetap masuk ke Indonesia.

Dalam webinar soal relokasi investasi di tengah COVID-19, Selasa, Bahlil Lahadalia mengatakan meski saat ini Indonesia membutuhkan investasi dengan teknologi tinggi dan berorientasi ekspor, di sisi lain dibutuhkan pula investasi yang dapat menciptakan lapangan kerja.

"Jadi kalau kita pilih-pilih, sekarang dengan COVID-19, yang penting investasi masuk. Lapangan kerja kita bisa ciptakan," kata Bahlil Lahadalia.

Baca juga: Bahlil akan terus kejar investor realisasikan investasinya

Bahlil Lahadalia menjelaskan investasi merupakan kunci utama penciptaan lapangan kerja. Dengan demikian, tidak ada cara lain bagi Indonesia untuk mendorong penyerapan tenaga kerja selain dengan investasi. Begitu pula yang terjadi di negara lainnya.

Mantan Ketua Umum Hipmi itu juga menyebut saat ini ada 7 juta penduduk Indonesia yang sedang mencari lapangan pekerjaan, di samping ada 2,5 juta angkatan kerja tersedia. Di sisi lain, kondisi COVID-19 juga telah menyebabkan 7 juta hingga 8 juta pengangguran baru sehingga total ada sekitar 17 juta orang yang kini siap mencari pekerjaan.

"Dalam posisi seperti ini, negara mana pun pasti akan mendorong investasi karena investasi adalah pintu untuk menciptakan lapangan pekerjaan," kata Bahlil Lahadalia.

Baca juga: BKPM tidak akan revisi lagi target realisasi investasi 2020

Menurut Bahlil, tanpa investasi tidak mungkin 17 juta penduduk ini bisa terserap dari penerimaan Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan BUMN. Maka, lanjutnya, upaya mempercepat penyerapan tenaga kerja melalui investasi menjadi jalan yang harus ditempuh pemerintah.

Lebih lanjut, sebagai lembaga yang berada di garda terdepan untuk mengawal masuknya investasi masuk ke Tanah Air, BKPM mengidentifikasi lima sektor investasi yang akan didorong ke depan yaitu industri alat kesehatan, energi, pertambangan dan hilirisasinya, manufaktur, dan infrastruktur.

Baca juga: Dorong investasi EBT, pemerintah perkuat kerja sama dengan IEA

Baca juga: Kementerian ESDM beri keleluasaan investor pilih bentuk kontrak migas
Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020