Pengamat sebut PDIP serius menangkan Pilkada 2020

Pengamat sebut PDIP serius menangkan Pilkada 2020

Pengamat politik dari Indonesia Public Institute (IPI), Karyono Wibowo. ANTARA/Syaiful Hakim/am.

Jakarta (ANTARA) - Pengamat politik dari Indonesian Public Institute (IPI) Karyono Wibowo menyebutkan, langkah PDI Perjuangan yang sudah mengumumkan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah sebanyak dua tahap sebagai bentuk keseriusan partai yang dipimpin oleh Megawati Soekarnoputri itu untuk memenangkan Pilkada Serentak 2020.

Karyono, di Jakarta, Selasa, mengatakan, cara PDIP yang mengumumkan calon kepala daerah nya lewat telekonferensi merupakan manuver untuk menjaga semangat para kader dan jajarannya agar fokus terhadap Pilkada yang akan datang.

"PDIP sebagai partai besar sekaligus partai pemenang pemilu nasional dua kali berturut-turut tentu akan menjaga reputasinya. Di antaranya adalah keseriusan dalam memenangkan Pilkada Serentak," kata Direktur Eksekutif IPI ini.

Baca juga: Hari ini PDIP umumkan 75 pasangan calon Pilkada 2020

Dia menilai PDIP tentunya menargetkan kemenangan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024. Karena itu, kemenangan Pilkada Serentak 2020 sebagai pintu masuk yang saling berkorelasi dengan kontestasi politik nasional.

"Infrastruktur dan instrumen politik yang dimiliki PDIP saat ini bisa menjadi modal untuk bertarung di Pilkada Serentak 2020," kata Karyono.

Sementara itu, pengamat politik dari Universitas Al-Azhar Indonesia Ujang Komarudin memandang inovasi PDIP dengan transparansi dan penggunaan teknologi di tengah pandemik COVID-19 sebagai upaya untuk mengungguli partai politik lainnya.

Ujang pun meminta partai politik lainnya untuk mewaspadai langkah PDIP itu agar tidak ketinggalan.

"PDIP sebagai partai pemenang Pemilu tentu tak ingin kecolongan dan kalah dalam Pilkada. Mereka akan mati-matian untuk menang di Pilkada Serentak 2020. Karena bagaimanapun menang di Pilkada itu merupakan investasi untuk Pemilu 2024. Sepertinya mereka sangat serius," ujar Ujang.

Ujang juga mengharapkan PDIP terus memperjuangkan aspirasi rakyat karena merupakan komitmen PDIP yang menyatakan diri sebagai partai "wong cilik".

Baca juga: Serius menangkan pilkada, PDI Perjuangan kerahkan 120.000 saksi

"Tantangan nya harus meyakinkan rakyat. Bahwa PDIP masih merupakan partai wong cilik. Partai yang peduli pada rakyat," ucap Ujang menegaskan.

Seperti diketahui, PDIP telah mengumumkan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah nya sebanyak dua tahap. Proses pengumuman tahap pertama dilakukan langsung sebelum penerapan PSBB pada Februari 2020, yang dihadiri Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri.

Tahap pertama sebanyak 49 cakada yang diumumkan di antaranya Pilkada Samosir Rapidin Simbolon-Juang Sinaga, Pilkada Serang Ratu Tatu Chasanah-Pandji Tirtayasa, Pilkada Bantul Abdul Halim Muslih dan Joko B Purnomo dan Pilkada Sulawesi Utara Olly Dondokambey.

Lalu tahap kedua diselenggarakan secara virtual di tengah pandemik Covid-19 pada Juli 2020. PDIP memberikan rekomendasi kepada 45 cakada di antaranya Pilkada Solo Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa, Pilkada Pematangsiantar Asner Silalahi-Susanti Dewayani, Pilkada Kota Depok: Pradi Supriatna-Afifa Alia, Pilkada Kota Makassar Syamsul Rizal-Fadli Ananda, dan Pilkada Boven Digoel Martinus Wagi-Isak Bangri.

Pada hari ini, PDIP akan mengumumkan 75 cakada pada tahap ketiga.

Baca juga: Hasto: Pilkada momentum kepala daerah bantu warga terdampak COVID-19

Baca juga: PDIP kembali umumkan pasangan calon Pilkada 2020 pada 11 Agustus
Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020