85 tempat hiburan malam di Bandung ajukan izin beroperasi kembali

85 tempat hiburan malam di Bandung ajukan izin beroperasi kembali

Pemkot Bandung meninjau tempat hiburan di Kota Bandung. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Sebanyak 85 dari sekitar 200 tempat hiburan malam seperti tempat karaoke, pub, dan diskotek, mengajukan izin untuk beroperasi kembali setelah Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung memberi lampu hijau kepada sektor tersebut.

Kepala Seksi Pembinaan Jasa Usaha Pariwisata Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung, Edward Edo Parlindungan pihaknya telah meninjau sejumlah tempat hiburan tersebut untuk memastikan protokol kesehatan diterapkan secara ketat.

"Ini sudah ditinjau dan sudah final. Pengawasan nanti kita coba buatkan, setelah izin resmi keluar dari Sekretaris Daerah," kata Edward di Bandung, Jawa Barat, Selasa.

Baca juga: Pemkot Bandung persilakan tempat hiburan ajukan relaksasi

Meski telah ditinjau, menurutnya, puluhan tempat hiburan itu tidak serta merta langsung diperbolehkan untuk beroperasi. Mereka, kata dia, baru bisa beroperasi setelah diizinkan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Bandung.

"Surat permohonan sudah masuk ke kita. Ini surat belum ditandatangani Pak Sekda dari Gugus Tugas," katanya.

Pada saat peninjauan, pihaknya bisa saja menolak permohonan izin beroperasi karena protokol kesehatan yang kurang lengkap. Setelah itu mereka diminta untuk memperbaiki kekurangan lalu ditinjau kembali.

Baca juga: Pemkot Bandung perbolehkan hiburan malam dan bioskop beroperasi

Apabila sejumlah tempat hiburan itu sudah direstui oleh pihak Gugus Tugas, kata dia, maka nantinya para pengelola harus beroperasi sesuai dengan ketentuan yang telah diatur dalam Peraturan Wali Kota (Perwali) Bandung Nomor 46 Tahun 2020 soal pedoman baru di masa adaptasi kebiasaan baru.

"Masing-masing berbeda. Karaoke mulai dari 12.00 WIB siang sampai jam sekian. Klub malam diskotek dari jam 18.00 WIB sampai jam sekian, ada di Perwali 46 tahun 2020," katanya.

Baca juga: Pemkot Bandung jelaskan alasan tempat hiburan belum diizinkan buka

Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020