Presiden Abbas: hubungan UAE-Israel "menusuk Palestina dari belakang"

Presiden Abbas: hubungan UAE-Israel

Presiden Palestina Mahmoud Abbas, menggunakan masker dan sarung tangan sebagai pelindung diri dari wabah virus corona (COVID-19) saat melakukan kunjungan di Ramallah, Tepi Barat, Palestina, Senin (15/6/2020). ANTARA/REUTERS/Mohamad Torokman/aa.

Ramallah (ANTARA) - Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada Selasa mengatakan bahwa kesepakatan damai antara Uni Emirat Arab (UAE) dan Israel "menusuk Palestina dari belakang".

Pernyataan presiden itu disampaikan selama pertemuan para pemimpin Palestina, dengan dihadiri oleh perwakilan gerakan Hamas Islam dan gerakan Jihad Islam, yang digelar di Kota Ramallah Tepi Barat.

Presiden menyebutkan bahwa UAE sedang "berupaya mengakali kami bahwa kesepakatan damai dengan Israel sebagai imbalan untuk menghentikan rencana aneksasi oleh Israel, tetapi itu tidak benar."

"Emirat mengingkari hak-hak rakyat Palestina, pendirian negara masa depan Palestina serta isu Yerusalem," lanjut presiden.

Presiden Abbas meminta semua negara Arab agar tunduk pada Inisiatif Perdamaian Arab, yang diluncurkan pada 2002, dengan ketetapan  bahwa negara Arab hanya dapat menormalisasi hubungan dengan Israel setelah isu Palestina terselesaikan.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Palestina peringatkan kesepakatan Israel-UAE bahayakan Masjid Al-Aqsa
Baca juga: Spanyol: Hubungan UAE-Israel momentum pembicaraan Palestina-Israel
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020