Tujuh nakes RSMA meninggal karena COVID-19

Tujuh nakes RSMA meninggal karena COVID-19

Ketua Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC) Agus Samsudin (Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC))

Jakarta (ANTARA) - Ketua Muhammadiyah COVID-19 Command Center (MCCC) Agus Samsudin mengatakan tujuh tenaga kesehatan Rumah Sakit Muhammadiyah dan Aisyiyah (RSMA) meninggal dunia akibat terpapar COVID-19, yaitu satu dokter spesialis dan enam perawat.

"Kalau kita lihat tren di Indonesia memang cukup tinggi kematian dokter akhir-akhir ini. Bulan Juli ada 30 dokter meninggal, trennya itu meningkat," kata Agus dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Kamis.

Sementara Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menyebut terdapat 89 dokter meninggal karena terpapar COVID-19.

Baca juga: MCCC tekankan pentingnya keteladanan dalam kampanye pemakaian masker

Baca juga: RS Muhammadiyah-'Aisyiyah tangani hampir 5.000 pasien COVID-19


Agus mengatakan perlindungan bagi para nakes di Indonesia harus menjadi perhatian bersama karena saat ini banyak yang tanpa gejala, sehingga orang tidak tahu mengenai kapan dan di mana penularan terjadi.

"Kami mohon yang pertama kepada semuanya saja untuk tetap mematuhi protokol kesehatan mulai dari yang sederhana memakai masker, cuci tangan dan jaga jarak fisik ataupun protokol yang disiapkan khusus oleh para tenaga kesehatan dengan seluruh APD yang harus dikenakan," katanya.

"Yang kedua, masih tetap harus menghindari kerumunan," katanya.

Dia juga meminta direksi rumah sakit memperhatikan kedisiplinan pelaksanaan protokol kesehatan dan segera mengambil tindakan yang diperlukan seandainya terjadi penularan mulai dari tes usap para nakes, pelacakan kasus dan membantu melakukan isolasi mandiri jika ada yang terpapar.

Agus menghimbau pemerintah untuk membuat kajian khusus dan prosedur tambahan jika diperlukan untuk mencegah penularan COVID-19 di kalangan tenaga kesehatan.

Baca juga: MCCC minta Pemkot Surabaya siapkan rumah sakit darurat

Baca juga: Muhammadiyah siapkan 60 psikolog hadapi COVID-19


"Perlindungan terhadap tenaga kesehatan menjadi keniscayaan bagi kita semua. Dengan demikian, berarti kita melindung tidak hanya masyarakat secara umum, tapi juga khususnya para tenaga kesehatan di seluruh fasilitas kesehatan di republik ini. Wabah belum berakhir, kita harus tetap berusaha, kuat dan konsisten untuk melawan COVID-19," ujarnya.
Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020