Murray bersemangat hadapi US Open

Murray bersemangat hadapi US Open

Petenis Inggris Andy Murray. ANTARA/REUTERS/Susana Vera/aa.

Jakarta (ANTARA) - Andy Murray bertekad menunjukkan performa terbaiknya pada turnamen US Open 2020 untuk pertama kali setelah tiga tahun berusaha pulih dari cedera serius di bagian pinggulnya.

Petenis asal Skotlandia itu mengalami cedera pinggul yang cukup serius setelah Roland Garros 2017. Waktu itu, dia tengah menduduki posisi puncak dunia tenis.

“Butuh waktu lama untuk bisa kembali bermain tenis. Sebetulnya saya ingin mengikuti turnamen yang aman dan minim risiko akan cedera pinggul. Terakhir kali saya mengikuti turnamen yang amat kompetitif adalah French Open 2017,” kata Murray dikutip dari AFP, Senin.

Baca juga: Djokovic melaju, Murray tersingkir di Western and Southern Open

Murray menjalani operasi pinggul kedua pada 2019. Operasi tersebut menjadi penyelamat karirnya. Namun setelah mengikuti Piala Davis pada November 2019, kondisi pinggulnya mengalami kemunduran.

Cedera pinggul ditambah pandemi COVID-19 akhirnya membuat Murray terpaksa melewatkan sejumlah turnamen. Atlet berusia 33 tahun itu baru bisa kembali bertanding di Western and Southern Open 2020, dan dia hanya mencapai babak 16 besar.

Saat ini, Murray menempati peringkat ke-134 dunia dan mendapatkan wild card untuk US Open.

Baca juga: Murray dipastikan akan tampil di turnamen pemanasan US Open

Peraih gelar juara US Open 2012 itu pun mengaku sangat bersemangat bisa tampil kembali di Flushing Meadows untuk pertama kalinya sejak 2018.

“Secara fisik, saat ini saya merasa baik-baik saja, jadi saya bisa berlatih dan mempersiapkan diri dengan baik sebelum pertandingan dimulai,” ujar Murray.

Pada putaran pertama nanti, Selasa (1/9), Murray dijadwalkan akan berhadapan dengan juara Wimbledon 2016 asal Jepang Yoshihito Nishioka.

Baca juga: Thiem optimistis balikkan keadaan di US Open 2020
Baca juga: Paire dinyatakan positif COVID-19 jelang US Open

Pewarta : Rr. Cornea Khairany
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2020