Setelah berbulan-bulan, ada tanda-tanda COVID-19 mereda di Brazil

Setelah berbulan-bulan, ada tanda-tanda COVID-19 mereda di Brazil

Seorang wisatawan berpose dengan lengan terbentang untuk foto saat pembukaan kembali patung "Christ the Redeemer" setelah ditutup selama beberapa bulan akibat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Rio de Janeiro, Brazil, Sabtu (15/8/2020). REUTERS/Pilar Olivares/foc/cfo (REUTERS/PILAR OLIVARES)

Rio De Janeiro (ANTARA) - Jumlah kematian akibat  COVID-19 Brazil tampaknya berkurang untuk pertama kalinya sejak Mei, data menunjukkan, sebuah tanda bahwa negara Amerika Latin itu bisa turun dari level tinggi infeksi yang telah membuatnya menderita wabah terburuk kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Dengan hampir 4 juta kasus yang dikonfirmasi, virus tersebut telah menewaskan lebih dari 120.000 orang di Brazil. Tetapi tingkat kematian harian rata-rata turun di bawah 900 per hari minggu lalu - terendah dalam tiga setengah bulan dan di bawah tingkat kematian di Amerika Serikat dan India, menurut penghitungan Reuters.

Para peneliti di Imperial College London juga menghitung bahwa tingkat penularan di Brazil, di mana setiap orang yang terinfeksi virus corona menginfeksi orang lain, sekarang di bawah 1, tingkat yang diperlukan agar infeksi baru melambat.

Namun, tingkat sebelumnya turun di bawah 1 pada bulan Agustus, hanya untuk pulih seminggu kemudian, menurut Imperial.

Statistik pemerintah juga tidak stabil. Pada Selasa dan Rabu, Brasil mencatat lebih dari 1.100 kematian setiap hari, dan para ahli mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan yang terburuk sudah berakhir.

"Kami berada pada tren menurun dibandingkan dengan tren sebelumnya yang tinggi," kata Roberto Medronho, pakar penyakit menular di Universitas Federal Rio de Janeiro. "Tapi, angkanya masih tinggi dan kita harus tetap waspada agar tidak bertambah lagi."

Peringatan

Ahli epidemiologi melihat contoh Brazil sebagai peringatan bagi beberapa negara, seperti India, yang sekarang mengalami lonjakan kasus.

"Apa yang terjadi di Brazil adalah peringatan," kata Albert Ko, profesor di Yale School of Public Health yang memiliki pengalaman puluhan tahun di Brazil. "Epidemi telah menghantam Brazil dengan keras dan banyak intervensi berbasis bukti tidak diterapkan atau dilakukan dengan benar di banyak tempat."

Jarak sosial, yang dipegang oleh sebagian besar ahli kesehatan masyarakat sebagai alat kunci untuk menahan penyebaran virus sementara tidak ada vaksin, diterapkan dengan buruk sejak awal di Brazil, mempertahankan puncak panjang infeksi dan kematian, kata para ahli.

Analisis Reuters terhadap data mobilitas Google, yang menyusun pergerakan ponsel, menunjukkan bahwa jumlah orang yang datang dan pergi dari tempat kerja di Brazil turun dari 37,8 persen dari tingkat pra-pandemi pada bulan April menjadi turun hanya 16 persen pada Agustus. Pergerakan di hub transit juga meningkat secara substansial, data menunjukkan.

"Kami harus bekerja, karena kami membayar sewa dan biaya hidup sangat mahal," kata pelayan Patrcia Lima, yang kembali ke restorannya di Rio de Janeiro bulan ini setelah tiga bulan di rumah.

Di dalam bus yang padat untuk berangkat kerja, banyak orang tidak memakai masker, katanya.

Langkah-langkah tinggal di rumah telah dilonggarkan di hampir seluruh negeri di tengah tekanan dari Presiden Jair Bolsonaro, yang mengkritiknya sebagai tindakan berbahaya bagi ekonomi.

Foto viral dari akhir pekan menunjukkan pantai yang padat di Rio de Janeiro. Restoran dan bar sibuk di Sao Paulo.

Bagi Paulo Lotufo, seorang ahli epidemiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Sao Paulo, penyebab utama kasus COVID-19 yang tinggi selama berbulan-bulan ini karena gagal mempertahankan kebijakan karantina wilayah.

Hal itu juga terjadi di daerah Selatan dan Barat.

"Jika mereka telah mengambil tindakan yang benar, melakukan kontrol yang memadai dan mempertahankannya untuk waktu yang lebih lama, mereka akan terhindar dari wabah dan Brazil akan berada dalam situasi yang lebih baik," katanya.

Baca juga: Brazil akan perpanjang bantuan ekonomi warga yang terdampak COVID-19
Baca juga: Kasus corona di Amerika Latin sudah melebihi 7 juta
Baca juga: Presiden Brazil: Warga tak akan dipaksa disuntik vaksin corona
Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020