Polsek Gambir periksa 10 saksi terkait ambruknya ruko di Kyai Caringin

Polsek Gambir periksa 10 saksi terkait ambruknya ruko di Kyai Caringin

Bangunan di Jalan Kyai Caringin yang ambruk menutup akses jalan, Kamis (3/9/2020). (ANTARA/Livia Kristianti)

Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Sektor (Polsek) Metro Gambir telah memeriksa sebanyak 10 saksi terkait ambruknya sebuah ruko di Jalan Kyai Caringin Nomor 2 A-B, Cideng, Jakarta Pusat, yang sempat menutup akses lalu lintas pada Kamis (3/9).

"Yang sudah didatangkan ke Polsek (untuk jadi saksi) itu dari pihak pemborong, petugas bangunannya, kurang lebih 10 orang yang kita ambil keterangannya," kata Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Metro Gambir Kompol Guntarto saat dihubungi, Jumat.

Guntarto mengatakan hal-hal yang diperiksa di antaranya mulai dari perizinan, prosedur pemberian kuasa perobohan bangunan dari pemilik kepada kontraktor, hingga teknis pelaksanaan perobohan gedung ruko yang berakhir ambruk menutup akses Jalan Kyai Caringin.

"Kita periksa perizinan, prosedurnya, termasuk sampai dengan adanya kuasa dan perjanjian untuk merobohkan dari pemiliknya itu. Itu akan dicek teknisnya juga. Karena untuk merobohkan bangunan itu kan pasti ada teknisnya dan menggunakan alat berat itu termasuk kita periksa juga," kata Guntarto.

Guntarto mengatakan fakta yang ditemukan dari hasil penyelidikan bahwa gedung yang ambruk di Jalan Kyai Caringin itu memang dalam proses perobohan.

Baca juga: Tidak ada korban jiwa dari ambruknya ruko di Jalan Kyai Caringin
Baca juga: Pembongkaran gedung di Kyai Caringin tidak berizin
Alat berat yang dioperasikan dalam pembongkaran ruko yang ambruk di Jalan Kyai Caringin nomor 2A-B, Cideng, Gambir, Jakarta Pusat, Kamis (3/9/2020). (ANTARA/Livia Kristianti)
Bangunan itu sudah ada pemborong yang ditugaskan untuk merobohkan bangunan dari kuasa pemiliknya. "Itu lima lantai, lantai 4-5 itu beres dibersihkan," katanya.

"Ketika pas lantai 3 nah mungkin prosedurnya kurang tepat, jadi ambruk dan tidak sesuai rencana mereka. Akhirnya jatuh dan menimpa jalan," kata Guntarto.

Pemeriksaan masih terus dilakukan untuk mengetahui penyebab ambruknya gedung berlantai lima itu.

Pada Kamis (3/9) sebuah bangunan lima lantai di Jalan Kyai Caringin, Cideng, Tanah Abang, ambruk dan menutupi jalan.

Bangunan itu ambruk menutup akses jalan pada pukul 15.00 WIB. Seorang saksi mata, Betty, warga yang tinggal di dekat Ruko Nomor 2A-B mengatakan ambruknya bangunan itu begitu cepat.

Baca juga: Kabel listrik dipotong imbas ruko ambruk di Kyai Caringin Cideng
Baca juga: Gedung ambruk di Kyai Caringin akan dijadikan hotel
Jalur busway di Halte RSUD Tarakan digunakan sebagai jalur bagi kendaraan umum imbas bangunan ambruk di Jalan Kyai Caringin, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Kamis (3/9/2020). (ANTARA/Livia Kristianti)
Camat Gambir Fauzi mengatakan pembongkaran ruko di Jalan Kyai Caringin itu tidak sesuai dengan ketentuan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP).

"Kejadian seperti tadi dulu baru kan kita tahu di dalam situ ada pembongkaran. Sudah koordinasi juga tadi, ternyata memang tidak sesuai izin Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP)," kata Fauzi.

Ambruknya itu akan dijadikan bahan evaluasi yang disampaikan kepada Suku Dinas Cipta Karya, Tata Ruang dan Pertanahan Jakarta Pusat.

"Pemerintah lewat Satpel Citata kecamatan kejadian ini akan dijadikan laporan, untuk diambil langkah-langkah tindakan sesuai ketentuan yang berlaku," ujar Fauzi.
Baca juga: Rute TransJakarta Harmoni-Grogol dialihkan imbas bangunan ambruk
Baca juga: Bangunan empat lantai di Jakarta Pusat ambruk
Pewarta : Livia Kristianti
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020