Anggota DPR dorong pengaktifan kembali jalur rel Purwokerto-Wonosobo

Anggota DPR dorong pengaktifan kembali jalur rel Purwokerto-Wonosobo

Anggota Komisi V DPR RI Lasmi Indaryani saat memberi keterangan pers di Terminal Bus Tipe A Bobotsari, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, Sabtu (5/9/2020). ANTARA/Sumarwoto

Purbalingga (ANTARA) - Anggota Komisi V DPR RI Lasmi Indaryani mendorong pemerintah melalui Kementerian Perhubungan untuk  mengaktifkan kembali jalur rel kereta api yang menghubungkan Purwokerto dan Wonosobo, Jawa Tengah.

"Pada rapat dengar pendapat kemarin, dengan Pak Menteri Perhubungan (Budi Karya Sumadi), saya sudah suarakan kembali. Jadi tidak hanya sekali, saya sudah suarakan yang mungkin kedua kalinya di rapat dengar pendapat untuk mempercepat reaktivasi jalur kereta api Purwokerto-Wonosobo," katanya di Bobotsari, Kabupaten Purbalingga, Sabtu.

Lasmi mengatakan hal itu kepada wartawan usai membuka kegiatan padat karya di Terminal Bus Tipe A Bobotsari bersama Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi.

Dalam rapat dengar pendapat tersebut, kata dia, Menhub Budi Karya Sumadi sudah memberikan jawaban bahwa usulan reaktivasi jalur rel Purwokerto-Wonosobo akan dikaji.

"Akan dikaji, nanti seperti apa, karena juga kendalanya adalah jalur yang ke Wonosobo itu ada yang menanjak. Itu mungkin nanti akan dipelajari, nanti mungkin akan kami komunikasikan lagi," kata anggota Fraksi Partai Demokrat dari Daerah Pemilihan Jawa Tengah VII yang meliputi Purbalingga, Banjarnegara, dan Kebumen itu.

Ia menduga dalam reaktivasi tersebut harus ada jalur baru karena banyak permasalahan pada jalur-jalur yang lama, antara lain sebagian telah menjadi permukiman penduduk sehingga tidak gampang untuk diaktifkan kembali.

"Mungkin karena sudah lama tidak aktif, sehingga mereka sudah nyaman di situ, atau mungkin sudah sewa dan sebagainya, nanti kami harus kaji juga karena ada aspirasi dari masyarakat yang tinggal di atas tanah PT KAI (Persero), meminta tolong jangan langsung digusur dan sebagainya," kata dia menambahkan.

Sementara saat memberi sambutan pada pembukaan kegiatan padat karya, Lasmi mengatakan masyarakat Purbalingga akan turut menikmati reaktivasi jalur rel Purwokerto-Wonosobo karena melewati wilayah kabupaten itu.

Ia meyakini rencana reaktivasi jalur rel kereta api Purwokerto-Wonosobo juga disambut gembira oleh warga Purbalingga karena akan mendukung kelancaran transportasi mereka.

"Dengan adanya kereta api, paling tidak masyarakat Purbalingga yang hendak ke Jakarta tidak perlu ke Purwokerto lebih dulu. Demikian pula dengan masyarakat Banjarnegara karena wilayahnya juga dilalui jalur rel kereta api," jelasnya.

Oleh karena itu, kata dia, pihaknya juga akan mendengarkan aspirasi dari masyarakat yang bermukim di atas tanah milik PT KAI (Persero) maupun aspirasi dari masyarakat yang menginginkan adanya reaktivasi jalur rel Purwokerto-Wonosobo tersebut.

Informasi yang dihimpun, operasional jalur KA Purwokerto-Wonosobo dihentikan sejak tahun 1978 karena dinilai kalah bersaing dengan moda transportasi lain.

Jalur tersebut terakhir kali dilintasi kereta api pada pengujung tahun 1986, yakni KA barang yang berhenti di Stasiun Mantrianom atau sekitar 8 kilometer sebelah barat pusat kota Banjarnegara.

KA barang tersebut mengangkut peti kemas yang berisi komponen elektrik dari Prancis untuk keperluan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Panglima Besar Soedirman di Mrica, Banjarnegara. 
Pewarta : Sumarwoto
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020