Satgas: Lindungi anggota keluarga risiko tinggi COVID-19

Satgas: Lindungi anggota keluarga risiko tinggi COVID-19

Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 Profesor Akmal Taher. (ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Bidang Penanganan Kesehatan Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 Profesor Akmal Taher mengatakan salah satu upaya yang harus dilakukan masyarakat saat ini ialah melindungi anggota keluarga dengan risiko tinggi COVID-19 di antaranya bayi, balita, lansia, dan orang yang memiliki penyakit penyerta.

"Ini yang mestinya kita jaga. Atau kalau memang ada yang terpaksa keluar rumah dengan alasan mencari nafkah harus bisa menjaga orang-orang yang memiliki risiko tinggi tadi," kata dia saat konferensi video yang dipantau di Jakarta, Senin.

Apalagi, ujar Prof Akmal, data menunjukkan orang-orang yang memiliki penyakit penyerta misalnya diabetes, darah tinggi, dan lainnya mudah sekali terinfeksi virus dan angka kematian kelompok tersebut juga lebih tinggi.

Secara logika, seharusnya masyarakat di Tanah Air sudah bisa menangkap dan melihat tingginya risiko apabila tidak memperhatikan kelompok risiko tinggi tersebut.

Untuk menekan risiko penularan di lingkungan keluarga, seharusnya apabila ada individu yang dicurigai terpapar dan telah melakukan tes usap namun masih menunggu hasil, seharusnya ia melakukan isolasi mandiri.

Baca juga: Dokter Reisa sarankan orang risiko tinggi COVID-19 olahraga di rumah

Namun, apabila selama menunggu hasil tes keluar dan tetap berinteraksi seperti biasanya dengan anggota keluarga yang lain maka hal itu tidak ada artinya.

"Ini yang mesti harus diingat oleh semua orang," ujarnya.

Pada kesempatan itu, Prof Akmal juga menyinggung prevalensi anak-anak Indonesia yang terpapar virus corona lebih tinggi dibandingkan negara lain.

Dugaan dokter anak, ujar dia, hal itu bisa jadi dikarenakan selama ini asupan gizi anak Indonesia masih belum tercukupi dengan baik sehingga daya tahan tubuhnya lemah.

Baca juga: Risiko kematian COVID-19 tinggi pada pasien ginjal dan jantung
Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020