Positif COVID-19 lebih dari 3 ribu, anggota DPR: Utamakan disiplin

Positif COVID-19 lebih dari 3 ribu, anggota DPR: Utamakan disiplin

Anggota Komisi VI FPKB DPR RI Marwan Jafar. (ANTARA/HO-Marwan Jafar)

Jakarta (ANTARA) - Anggota DPR RI Marwan Jafar mendesak kedisiplinan warga dalam menerapkan protokol kesehatan seiring tingginya pertambahan jumlah positif COVID-19 per hari, bahkan beberapa waktu terakhir berada dalam kisaran 3 ribuan.

"Betapa sangat mendesaknya mengutamakan penanganan berdisiplin menjalankan berbagai protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19," kata Marwan dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Anggota DPR dorong pelibatan TNI/Polri untuk pendisiplinan protokol

Baca juga: Legislator prediksi Indonesia masuki tatanan dunia baru pasca-COVID-19


Jumlah pertambahan positif COVID-19 dalam sepekan terakhir kerap di atas 3 ribu orang secara nasional, kecuali pada 7 September, yaitu 2.880 orang.

Sejumlah ahli kesehatan menyebut tingginya angka positif per hari bisa terjadi karena memang tingkat penularan corona yang tinggi dan atau memang karena proses uji COVID-19 terus digencarkan.

Kendati begitu, mantan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi itu tetap mendorong agar tes COVID-19 terus dimasifkan untuk pelacakan penularan yang lebih cepat, sehingga laju infeksi virus corona jenis baru dapat ditekan secara komprehensif. Seiring dengan itu, para tenaga kesehatan harus diperhatikan keselamatannya.

"Beberapa kali saya sudah mengingatkan tes cepat dan tes usap di tempat-tempat umum, seperti pasar, terminal, pelabuhan dan bandara selain di rumah sakit dan Puskesmas secara optimal, termasuk pemenuhan APD standar buat para dokter dan tenaga medis," katanya.

Baca juga: Anggota DPR minta vaksin COVID-19 digratiskan

Baca juga: Anggota DPR dorong tes swab COVID-19 gratis


Marwan mengatakan dalam beberapa bulan terakhir terus mengkomunikasikan agar mitra kerja DPR seperti kementerian dan lembaga negara untuk mengoptimalkan rumah sakit binaannya dan membantu ketersediaan bahan pembuatan APD, terutama bagi ekosistem UMKM.

Ia juga mendorong BUMN farmasi untuk meriset vaksin COVID-19.
Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020