Wamen BUMN sepakat ahli kesehatan pegang kendali tangani COVID-19

Wamen BUMN sepakat ahli kesehatan pegang kendali tangani COVID-19

Wamen I BUMN sekaligus Ketua Satgas PEN Budi Gunadi Sadikin. ANTARA/Tim Komunikasi Komite Penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) dan Pemulihan Ekonomi Nasional/pri.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Menteri (Wamen) I BUMN sekaligus Ketua Satuan Tugas Pemulihan dan Transformasi Ekonomi Nasional (Satgas PEN) Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Budi Gunadi Sadikin sepakat bahwa peran kepemimpinan saat pandemi saat ini harus dipegang oleh ahli atau profesional kesehatan, bukan ahli atau profesional ekonomi dalam rangka menjadikan penanganan pandemi sebagai prioritas utama pemulihan kesehatan dan ekonomi nasional.

"Dengan segala kerendahan hati saya sepakat bahwa peran kepemimpinan di masa COVID-19 saat ini harus dipegang oleh para ahli atau profesional kesehatan, bukan ahli atau profesional ekonomi, karena krisis ini adalah krisis kesehatan," ujar Budi Sadikin dalam seminar daring yang digelar Asosiasi Fintech Indonesia (Aftech) di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Presiden Jokowi dukung pemeriksaan BPK dalam penanganan COVID-19

Menurut Wamen BUMN, isu penanganan kesehatan di masa COVID-19 harus menjadi prioritas, jika masyarakat masih khawatir atau takut melakukan kegiatan fisik maka perekonomian tidak akan kembali pulih.

"Krisis kali ini sangat jauh berbeda dengan krisis-krisis ekonomi sebelumnya karena dimulai oleh krisis kesehatan pandemi COVID-19, sehingga semua energi, anggaran, fokus dan respons kebijakan harus ditujukan pada penanganan masalah kesehatan," katanya.

Mengapa krisis kesehatan akibat pandemi dapat menciptakan krisis ekonomi? Budi Sadikin melihat krisis akibat COVID-19 itu memaksa pemerintah untuk melakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), dan PSBB ini mengurangi aktivitas atau kegiatan fisik secara signifikan.

Baca juga: Presiden: Fokus utama pemerintah tangani masalah kesehatan

Sayangnya di Indonesia kegiatan fisik atau kontak fisik merupakan salah satu pilar paling penting dalam perekonomian nasional.

"Dengan demikian kalau tidak melakukan kegiatan atau kontak fisik, maka kegiatan perekonomian berkurang drastis," katanya.

Ketika masyarakat berupaya mengurangi aktivitas fisik ini dengan beralih ke kegiatan virtual atau kontak digital, hal tersebut belum bisa untuk menstimulasi roda perekonomian nasional secara maksimal.

Baca juga: Anggota DPR dukung penanganan COVID dan pemulihan UMKM terintegrasi

Masyarakat masih menganggap bahwa kegiatan atau kontak fisik, seperti perdagangan, seminar fisik dan pembelajaran tatap muka lebih efisien dan efektif dibandingkan kegiatan virtual atau kontak digital.

Ini adalah realitas mengapa pandemi tersebut bisa menimbulkan krisis ekonomi cukup berat. Pandemi COVID-19 telah membuat masyarakat tidak nyaman dan khawatir untuk melakukan kegiatan atau kontak fisik, sehingga karena pandemi tersebut masyarakat kemudian mengalami masalah ekonomi.

"Seberapa besar anggaran yang dikeluarkan oleh Komite Penanganan COVID-10 dan PEN untuk menangani masalah tersebut tidak akan cukup jika krisis kesehatan  belum terselesaikan. Dengan demikian penanganan kesehatan harus menjadi prioritas utama," kata Wamen I BUMN Budi Gunadi Sadikin.

Baca juga: Bima Arya tegaskan jangan kendor penanganan Covid-19
 
Pewarta : Aji Cakti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020