Gabung dengan COVAX, Kosta Rika pesan 1 juta lebih vaksin COVID-19

Gabung dengan COVAX, Kosta Rika pesan 1 juta lebih vaksin COVID-19

Seorang polisi memeriksa kartu identitas pengendara mobil menyusul pemberlakuan pembatasan oleh pemerintah Kosta Rika untuk mencegah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di San Jose, Kosta Rika, Jumat (10/4/2020). REUTERS/Juan Carlos Ulate/hp/cfo (REUTERS/JUAN CARLOS ULATE)

San Jose (ANTARA) - Pemerintah Kosta Rika pada Jumat mengumumkan telah bergabung dengan program vaksin COVAX yang dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) agar dapat memesan lebih dari satu juta dosis vaksin COVID-19 begitu sudah tersedia.

Jumlah vaksin bersubsidi itu mewakili seperlima dari sekitar lima juta lebih populasi negara Amerika Tengah tersebut

"Ini penting untuk meningkatkan ekonomi pascapandemi," kata Presiden Carlos Alvarado melalui pernyataan menyusul pengumuman tersebut.

Hingga kini Kosta Rika telah mencatat lebih dari 70.000 infeksi COVID-19 dengan sekitar 800 kematian.

Pemerintah juga sedang mengupayakan cara lain untuk mendatangkan vaksin lebih banyak.

Pembayaran di muka sekitar 6,3 juta dolar AS (sekitar Rp94,1 miliar) pada Oktober diperlukan untuk mengamankan akses vaksin COVAX, yang berjumlah 30 persen dari harga rata-rata per dosis 10.55 dolar AS (sekitar Rp157.650), tambahnya.

Fasilitas COVAX dikoordinasikan dan didanai oleh WHO, dengan perolehan dana tambahan yang berasal dari UNICEF, Yayasan Bill dan Melinda Gates serta Bank Dunia.

Sumber: Reuters

Baca juga: Ekonomi Kosta Rika hadapi pelemahan terparah dalam empat dekade
Baca juga: Kosta Rika dapat pinjaman 300 juta dolar AS untuk stabilkan ekonomi
Baca juga: Kosta Rika akan mulai pembicaraan dengan IMF mengenai pinjaman
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Azis Kurmala
COPYRIGHT © ANTARA 2020