WHO: Virus corona "terjadi secara alami"

WHO: Virus corona

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedrod Adhanom Ghebreyesus . REUTERS/Denis Balibouse/djo/wsj. (REUTERS/DENIS BALIBOUSE)

Jenewa (ANTARA) - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kembali menegaskan sumber natural dari virus corona.

"Virus terjadi secara alami," tegas Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Jumat saat mengelar konferensi pers mengenai COVID-19.

"WHO yakin pada sains dan bukti dan itulah alasannya kami mengatakan sains, solusi dan solidaritas," katanya.

Banyak riset mengenai asal mula virus corona telah memperlihatkan secara keseluruhan  bahwa virus tersebut, atau yang disebut SARS-CoV-2, muncul secara alami ketimbang dari lembaga mana pun.

Tentang asal-usul corona, Presiden Donald Trump termasuk kalangan yang bertolak belakang dengan pandangan WHO.

Baca juga: Pakar : Waspada tiga sumber penularan COVID-19 bagi usia lanjut

Menurut  opini Trump, yang diulang-ulang oleh menlunya, Mike Pompeo, sumber virus corona baru adalah dari laboratorium virologi Wuhan. 

Trump lalu mengusulkan penyelidikan internasional mengenai asal-usul COVID-19. Usul itu didukung oleh Australia. Hal ini menjadi salah satu faktor yang memperenggang hubungan China-Australia.

Trump juga mengeluarkan pernyataan bahwa andaikan China dapat mengatasi virus itu sejak awal, COVID-19 tak akan menjadi pandemi yang menjadi petaka seluruh dunia.

Menjelang Pilpres 3 November, isu COVID-19 menjadi salah satu tema kampanye Trump melawan pesaingnya dari Demokrat, Joe Biden.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Salmon Norwegia bukan sumber virus corona di Beijing
Baca juga: WHO: Tidak mungkin tentukan sumber virus corona sekarang
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020