Balikpapan rapid test gratis 5.000 ibu hamil

Balikpapan rapid test gratis 5.000 ibu hamil

Jumpa pers harian di Balai Kota Balikpapan tentang perkembangan penanganan COVID-19. Balikpapan keluar zona merah dan masuk zona oranye. (dok. pri

Balikpapan (ANTARA) - Pemerintah Kota Balikpapan memberikan layanan tes cepat (rapid test) gratis bagi 5.000 ibu hamil di Kota Minyak karena saat ini sudah 43 wanita yang sedang hamil yang terpapar COVID-19.

“Rapid test untuk ibu hamil dilaksanakan di 27 Puskesmas di seluruh Balikpapan,” kata Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi, Jumat.

Karena jumlahnya cukup besar itu, rapid test diutamakan bagi yang usia kehamilannya sudah 34 minggu, atau diperhitungkan akan melahirkan dalam dua pekan mendatang.

“Supaya segera diketahui kondisinya dan dapat segera diambil tindakan yang diperlukan,” kata Wali Kota. Selanjutnya diharapkan ibu hamil dapat melahirkan dalam keadaan sehat dan selamat.

Baca juga: Positif COVID-19 di Balikpapan naik 1.764 kasus, setelah tambah 75

Baca juga: Dinkes: Ada 45 kasus tambahan positif COVID-19 di Balikpapan-Kaltim

Jumlah 5.000 yang terdata tersebut diharapkan sudah menjalani rapid test semua selambatnya hingga Desember nanti.

“Saya mohon masyarakat, terutama para suami, agar segera bawa istrinya untuk menjalani rapid test ,” kata Wali Kota lagi.

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Balikpapan dr Andi Sri Juliarty menambahkan Puskesmas menjadwalkan secara khusus bagi para ibu hamil untuk mendapatkan rapid test, dan terpisah dari pasien biasa.

“Untuk kemudahan dan kepraktisan, selain buat ibu hamil, juga buat petugasnya. Petugas tetap harus ikut protokol COVID-19 dengan mengenakan alat pengaman diri berupa baju hazmat,” ujar Kadinkes.

Sementara itu Kota Balikpapan sudah berhasil keluar dari zona merah wabah COVID-19. Menurut Kadinkes Juliarty, Balikpapan sekarang berada di zona oranye sebagai tanda pasien positif semakin menurun dan semakin banyak yang sembuh dari mereka yang terpapar.

Namun demikian, berpindah dari zona merah ke zona oranye belum berarti segala hal yang sudah diketatkan sebagai bentuk pencegahan COVID-19 sudah bisa dilonggarkan.

Kewajiban mengenakan masker, menjaga jarak dengan orang lain, dan rajin mencuci tangan, masih akan terus diterapkan. Masih akan ada razia dan penegakan aturan protokol kesehatan oleh Satpol PP dan pembatasan aktivitas warga di malam hari.

“Kota kita ini tempat orang keluar masuk. Sebagian dari zona merah, dari Jakarta, Surabaya, Semarang, Banjarmasin, Makassar. Semuanya daerah-daerah rawan,” kata Wali Kota Rizal.*

Baca juga: Direktur RSUD Balikpapan bagikan tips cegah tertular COVID-19

Baca juga: 47 tenaga medis terpapar COVID-19, RSKD Balikpapan batasi layanan

Pewarta : Novi Abdi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020