Paus Fransiskus kritik pasar bebas gagal sejahterakan masyarakat

Paus Fransiskus kritik pasar bebas  gagal sejahterakan masyarakat

Paus Fransiskus memimpin misa. (ANTARAFOTO/REUTERS/Remo Casilli/Poo/foc.)

Vatican City (ANTARA) - Paus Fransiskus mengatakan pandemi COVID-19 adalah krisis terbaru yang membuktikan bahwa kekuatan pasar saja dan kebijakan ekonomi "menetes ke bawah" telah gagal menghasilkan manfaat sosial yang diklaim para pendukung mereka.

Dalam ensiklik (surat edaran)  bertema persaudaraan manusia, Minggu, Fransiskus juga mengatakan kepemilikan pribadi tidak dapat dianggap sebagai hak mutlak dalam semua kasus di mana beberapa hidup mewah sementara yang lain tidak memiliki apa-apa.

Paus membidik langsung ekonomi "menetes ke bawah", teori yang disukai oleh kaum konservatif bahwa keringanan pajak dan insentif lain untuk bisnis besar dan orang kaya pada akhirnya akan menguntungkan seluruh masyarakat melalui investasi dan penciptaan lapangan kerja.

Baca juga: Paus Fransiskus desak negara-negara hormati kesepakatan iklim Paris
Baca juga: Paus Fransiskus imbau rakyat Italia tak lengah usai puncak wabah


"Ada orang-orang yang ingin kami percaya bahwa kebebasan pasar sudah cukup untuk mengamankan segalanya (setelah pandemi melanda)," tulisnya.

Fransiskus mencela "dogma keyakinan neo-liberal" yang menggunakan "teori ajaib spillover atau trickle sebagai satu-satunya solusi untuk masalah masyarakat".

Kebijakan ekonomi yang baik, katanya, "memungkinkan terciptanya lapangan kerja dan tidak dipotong".

Disebut Fratelli Tutti (Saudara Semua), judul ensiklik itu memicu kritik karena tidak menggunakan bahasa inklusif setelah diumumkan bulan lalu.

Dalam bahasa Italia, Fratelli berarti saudara tetapi juga digunakan untuk merujuk saudara laki-laki dan perempuan.

Vatikan mengatakan itu diambil dari Admonitions, atau pedoman, yang ditulis oleh Santo Fransiskus dari Assisi pada abad ke-13 kepada para pengikutnya dan tidak dapat diubah.

Paus mengatakan di baris pertama ensiklik 86 halaman itu bahwa Santo Fransiskus telah "berbicara kepada saudara-saudaranya" seperti itu.

Dalam dokumen tersebut, ia menggunakan istilah "laki-laki dan perempuan" sebanyak 15 kali dan berbicara beberapa kali tentang membela hak dan martabat perempuan.

Ensiklik adalah bentuk paling otoritatif dari tulisan kepausan tetapi tidak sempurna.

Ensiklik, yang ditandatangani Paus Fransiskus di Assisi pada Sabtu (3/10), mencakup topik-topik seperti persaudaraan, imigrasi, kesenjangan kaya-miskin, ketidakadilan ekonomi dan sosial, ketidakseimbangan perawatan kesehatan dan meluasnya polarisasi politik di banyak negara.

Sumber: Reuters

Baca juga: Paus desak aksi cepat untuk selamatkan planet
Baca juga: Tampil pertama di depan umum setelah enam bulan, Paus doakan Lebanon
Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020