Pemimpin kudeta Mali bebaskan mantan perdana menteri dan jenderal

Pemimpin kudeta Mali bebaskan mantan perdana menteri dan jenderal

Kolonel Modibo Kone, salah satu pemimpin junta dari Komite Nasional untuk Keselamatan Rakyat (CNSP) yang menggulingkan Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita, melambaikan tangan saat mengikuti aksi massal untuk merayakan kudeta di Lapangan Kemerdekaan di Bamako, Mali, Jumat (21/8/2020). REUTERS/Mamadou Keita/HP/djo (REUTERS/STRINGER)

Bamako (ANTARA) - Pemimpin kudeta Mali, Kolonel Assimi Goita, mengeluarkan pernyataan bahwa mantan perdana menteri Boubou Cisse, sejumlah pejabat lain, dan personel militer yang ditahan sejak Agustus kini telah dibebaskan.

Mantan ketua Majelis Nasional, Moussa Timbine, dan delapan jenderal juga menjadi bagian dari para pejabat yang dibebaskan tersebut.

"Bagaimanapun, mereka yang bersangkutan masih dalam penyelesaian oleh otoritas yudisial," dikutip dari pernyataan itu.

Meskipun pemerintahan transisi telah ditunjuk pascakudeta 18 Agustus lalu, Goita tetap berada dalam pemerintahan lama sebagai wakil presiden, yang bertugas mengurusi isu keamanan dan pertahanan.

Pembebasan para pejabat merupakan salah satu permintaan kekuatan internasional, termasuk blok kawasan Afrika Barat yang pekan ini mencabut sanksi ekonomi untuk Mali setelah negara ini membentuk pemerintahan transisi.

Para tokoh pejabat senior itu ditahan sejak penggulingan Presiden Ibrahim Boubacar Keita --yang menimbulkan kekhawatiran bagi negara-negara mitra Mali bahwa peristiwa itu akan memperburuk situasi tidak stabil di negara itu, serta merusak upaya bersama melawan kelompok radikal di kawasan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Eks Presiden Mali pergi ke Abu Dhabi untuk jalani perawatan medis

Baca juga: Pascakudeta, tentara bebaskan presiden Mali

Baca juga: Kolonel Goita nyatakan diri sebagai pemimpin Mali

Arah diplomasi ekonomi Indonesia ke benua Afrika

Pewarta : Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020