Xiaomi jamin IMEI Poco X3 NFC terdaftar di mesin CEIR

Xiaomi jamin IMEI Poco X3 NFC terdaftar di mesin CEIR

Poco X3 NFC (HO/Xiaomi Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Country Director Xiaomi Indonesia, Alvin Tse, menjamin nomor identitas asli ponsel atau identitas perangkat bergerak internasional (International Mobile Equipment Identity/IMEI) ponsel terbaru Poco X3 NFC telah terdaftar dalam sistem Centralized Equipment Identity Register (CEIR).

"Kami sejauh ini tidak memiliki alasan untuk meyakini bahwa Poco X3 NFC terpengaruh (sistem CEIR)," ujar Alvin dalam konferensi pers virtual peluncuran Poco X3 NFC, Kamis.

Sebelumnya, mesin CEIR berbasis data nomor IMEI dikabarkan hampir penuh sehingga menghambat registrasi. Namun, awal pekan ini, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menegaskan bahwa kapasitas mesin CEIR cukup untuk menampung IMEI ponsel baru.

Mesin CEIR dibangun oleh Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia (ATSI), sementara pengelolaannya dilakukan oleh Kementerian Kominfo dan Kementerian Perindustrian (Kemenperin).

Baca juga: Realme 7 berkamera 64MP dan NFC, ini dua kompetitor utamanya

Baca juga: Xiaomi Redmi 9C dan para kompetitornya yang menyasar anak muda


Menurut Alvin, sangat sedikit kasus pelaporan untuk ponsel baru, baik Xiaomi dan Poco, yang mengalami permasalahan terkait IMEI.

"Sebagian besar pengguna tetap bisa menikmati smartphone tanpa gangguan apapun," ujar Alvin.

Xiaomi menyediakan saluran komunikasi langsung ke layanan aftersales bila konsumen menghadapi kendala, termasuk bila ada gangguan akibat IMEI yang tidak terdaftar.

Konsumen bisa menghubungi 0800-1-401558 (toll free) atau melalui layanan Whatsapp di nomor 0821 1723 6765.

"Xiaomi akan selalu mengedepankan pengguna dan akan selalu bekerja dekat dengan pemerintah untuk mengurangi dampak dari registrasi IMEI ini," ujar Alvin.

Kebijakan pengendalian IMEI, yang disahkan pada 15 September 2020, diselenggarakan bersama Kementerian Perindustrian, Kementerian Perdagangan, Kementerian Keuangan, Kementerian Kominfo dan didukung seluruh operator telekomunikasi seluler.

Pemerintah menegaskan bahwa pengendalian IMEI pada perangkat telekomunikasi dilakukan dalam rangka perlindungan konsumen, sekaligus memberikan kepastian hukum kepada operator dalam menghubungkan perangkat yang sah ke jaringan telekomunikasi.

Baca juga: Poco X3 NFC dengan Snapdragon 732G sasar pasar menengah, ini harganya

Baca juga: Xiaomi umumkan trio seri Mi 10T, bawa layar 144Hz dan kamera 108MP

Baca juga: Industri dorong konsumen beli ponsel resmi dukung aturan IMEI

 
Pewarta : Arindra Meodia
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020