BNPB ingatkan pemda waspadai dampak hujan lebat

BNPB ingatkan pemda waspadai dampak hujan lebat

BNPB minta pemda waspadai dampak hujan lebat. ANTARA/HO- Dok pri

Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengingatkan agar pemerintah daerah yang mengalami hujan lebat di Bengkulu, Sumatera Selatan dan Lampung untuk mewaspadai dampaknya.

Dari keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Ahad, BNPB, pemerintah daerah dan masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan dalam menghadapi potensi bahaya hidrometeorologi, seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor dan angin kencang.

Berdasarkan informasi potensi dampak hujan lebat, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat tiga provinsi tersebut dengan status siaga. Prakiraan tersebut berlaku pada analisis cuaca pada 18 Oktober 2020, pukul 08.00 WIB, sampai dengan 19 Oktober 2020, pukul 07.00 WIB.

Sedangkan pada status waspada, BMKG merilis provinsi dengan status tersebut, yakni Aceh, Jambi, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Sulawesi Barat, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Papua Barat dan Papua.
Baca juga: PUPR siapkan infrastruktur SDA hadapi musim hujan 2020-2021

Informasi prakiraan berbasis dampak BMKG tersebut dapat diakses melalui laman berikut https://signature.bmkg.go.id.

Pada Oktober, beberapa wilayah Indonesia memasuki musim hujan. Wilayah tersebut antara lain pesisir timur Aceh, sebagian Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Pulau Bangka, Lampung, Banten, sebagian Jawa Barat, sebagian Jawa tengah, sebagian kecil Jawa Timur, sebagian Kalimantan Barat, sebagian Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, sebagian Kalimantan Timur, sebagian Kalimantan Utara, sebagian kecil Sulawesi, Maluku Utara dan sebagian kecil Nusa Tenggara Barat.

BNPB menghimbau pemerintah daerah dan setiap pihak patut waspada mengingat fenomena La Nina yang terjadi di wilayah nusantara.

Salah satu dampak yang dipicu oleh fenomena itu yaitu peningkatan curah hujan yang berujun pada bencana hidrometeorologi.

BMKG menganalisis berdasarkan catatan historis menunjukkan La Nina dapat menyebabkan terjadinya peningkatan akumulasi jumlah curah hujan bulanan di Indonesia hingga 40 persen di atas normalnya.
Baca juga: BMKG : Waspadai puncak La Nina saat musim hujan Desember-Januari

Namun dampak La Nina tidak seragam di seluruh Indonesia. BMKG merilis, pada Oktober-November, peningkatan curah hujan bulanan akibat La Nina dapat terjadi hampir di seluruh wilayah Indonesia, kecuali Sumatera.

Kemudian, pada Desember hingga Februari 2021, peningkatan curah hujan akibat La Nina dapat terjadi di Kalimantan bagian timur, Sulawesi, Maluku-Maluku Utara dan Papua.

Pada Oktober, beberapa zona musim di wilayah Indonesia diperkirakan akan memasuki musim hujan, di antaranya peningkatan curah hujan seiring dengan awal musim hujan disertai peningkatan akumulasi curah hujan akibat La Nina.
Baca juga: Atasi genangan musim hujan, Yogyakarta bersihkan sumur peresapan
Baca juga: Walhi Sumsel minta pemda antisipasi bencana hidrometeorologi
Pewarta : Indriani
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020