Donald Trump mungkin kalah kali ini

Donald Trump mungkin kalah kali ini

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menggelar kampanye di Bandara Internasional Erie di Erie, Pennsylvania, 20 Oktober 2020.(REUTERS/TOM BRENNER)

Jakarta (ANTARA) - Empat tahun silam, pada 8 November 2016, Donald Trump sukses mementahkan semua prediksi lembaga poling, media massa dan pengamat ketika dia mengalahkan Hillary Clinton yang selalu unggul dalam jajak pendapat.

Saat itu hampir semua jajak pendapat mengunggulkan Clinton, namun segelintir yang menolak kelaziman itu. Salah satunya adalah Allan Lichtman, profesor sejarah dari American University.

Lichtman menggunakan model 13 kunci yang di antaranya adalah soal bagaimana partai inkumben menguasai mayoritas kursi di DPR setelah pemilu sela. Waktu itu separuh dari 13 kunci Lichtman tersebut tidak berpihak kepada Hillary Clinton.

Lichtman berasumsi ketika separuh dari 13 kunci itu tidak berpihak kepada salah satu calon, maka calon yang satunya lagilah yang bakal menang. Dalam kata lain, siapa pun calon yang dimajukan oleh Demokrat saat itu tak akan menang menghadapi siapa pun calon yang ditawarkan Republik.

Lichtman benar. Trump mendapatkan 352 suara elektoral atau Electoral College, sebaliknya Clinton hanya mengumpulkan 173.

Baca juga: Donald Trump menang
Baca juga: Lima hal yang membuat Donald Trump menang


Omong-omong, pemilu AS ditentukan oleh konsep lembaga Electoral College yang saat ini beranggotakan 538 elector yang jumlahnya sama dengan jumlah anggota Kongres.

Kongres AS sendiri terdiri diri majelis tinggi Senat yang beranggotakan 100 senator dan majelis rendah DPR yang saat ini beranggotakan 438 anggota DPR.

Tidak seperti umumnya negara demokrasi langsung seperti Indonesia, pemilihan presiden AS diadakan tidak langsung karena kendati kertas suara berisi nama para calon presiden, pemilih sebenarnya mencoblos elector tiap negara bagian di mana si pemilih berada.

Setiap negara bagian mendapatkan jatah elector atau suara elektoral dalam Electoral College yang berbeda-beda. Besarnya jatah suara elektoral ini sesuai dengan jumlah penduduk negara bagian dan komposisinya bisa berubah mengikuti demografi penduduk di negara bagian itu.

Kembali ke soal Lichtman. Sekalipun prediksi dia benar, mayoritas jajak pendapat juga tak terlalu salah karena Clinton memang mendapatkan jumlah suara pemilih atau "popular vote" paling banyak.

Waktu itu Clinton unggul sampai selisih 3 juta suara. Tetapi karena yang dihitung adalah jumlah suara elektoral, bukan total suara pemilih atau popular vote itu, maka Trump yang meraih 352 dari total 535 suara elektoral waktu itu dinyatakan sebagai pemenang pemilu 2016.

Baca juga: Pendukung Hillary Clinton bereaksi atas hasil Pemilu 2016

Tetapi kini Lichtman menyatakan kebanyakan dari 13 kunci dalam metode jajak pendapatnya itu tidak lagi berpihak kepada Trump.

Dalam kaitan ini dia berasumsi presiden dari Partai Republik itu kemungkinan bakal menjadi presiden pertama AS sejak George H.W. Bush yang gagal memperebutkan masa jabatan keduanya di Gedung Putih.

Itu salah satunya karena faktor yang dulu menimpa Demokrat kini dialami Republik, yakni hasil pemilu sela yang disebut Lichtman sebagai salah satu indikator kunci dalam menentukan kemenangan seorang kandidat.

Pada pemilu sela 2014, Republik menang sehingga menjadi mayoritas menjelang pemilu 2016. Ironisnya hal itu kini dinikmati Demokrat yang pada pemilu sela 2018 menang sehingga menjadi pengendali DPR sampai kini. Jika indikator ini konstan, maka Trump akan kalah.

Baca juga: Demokrat rebut kendali dari Partai Republik di DPR Amerika Serikat
Baca juga: Peta politik AS pasca-Pemilu Sela 2018


Selanjutnya Agresif ...
Calon presiden dari Demokrat yang juga mantan wakil presiden AS Joe Biden dan istrinya Jill Biden melambaikan tangan setelah ia menerima nominasi presiden Demokrat 2020 dalam Konvensi Nasional Demokrat 2020 yang dilakukan secara daring dari Chase Center di Wilmington, Delaware, Amerika Serikat, Kamis (20/8/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Kevin Lamarque/WSJ/cfo (REUTERS/KEVIN LAMARQUE)


Agresif pada momen terakhir

Seperti halnya saat Trump menang ketika Republik juga menguasai baik Senat maupun DPR, Biden dan Demokrat juga berpeluang melakukan hal sama pada pemilu 2020. Malah mungkin lebih telak.

Indikasi ini bahkan diutarakan sendiri oleh kawan seiring Trump. Salah satunya senator Republik, Ben Sasse, yang mengingatkan kolega-koleganya bahwa kali ini mereka akan menelan kekalahan besar dalam pemilu 2020.

Sasse juga terang-terangan mengkritik cara Trump mengelola pemerintahan, khususnya dalam menangani pandemi virus corona. Dia menyebut sikap bebal presiden bakal menciptakan erosi besar dalam konstelasi suara pada pemilu 3 November nanti.

Tidak cuma Ben Sasse yang was-was Republik kalah telak.

Sekutu-sekutu terpercaya Trump seperti Senator Ted Zruz juga begitu. Bahkan tokoh senior Republik di Senat yang juga mitra bermain golf Trump, Senator Lindsey Graham, sudah mengibarkan bendera putih dengan berkata kepada kubu Demokrat bahwa "Anda semua punya peluang bagus untuk memenangkan Gedung Putih."

Baca juga: Partai Demokrat resmi usung Joe Biden sebagai capres AS
Baca juga: Penasihat Joe Biden bentuk tim pergantian presiden AS


Sekalipun Demokrat dan tim kampanye Joe Biden berusaha hati-hati karena pengalaman pada pemilu-pemilu sebelumnya yang menjadi pihak yang diunggulkan tapi malah kalah, khususnya saat Al Gore dan Clinton menjadi calon presiden mereka masing-masing pada pemilu 2000 dan 2016, posisi Biden dalam kebanyakan jajak pendapat semakin kuat saja.

Empat tahun silam Clinton mengungguli Trump dalam selisih 6,7 persen. Namun tiga pekan menjelang pemungutan suara Trump memangkas defisit itu sampai 3,2 persen sehingga terlalu tipis untuk meyakini Clinton bakal menang.

Sebaliknya, yang terjadi saat ini kebanyakan jajak pendapat justru konsisten menempatkan Biden unggul dengan marjin lebih lebar ketimbang yang dinikmati Clinton pada 2016. Terakhir jajak pendapat New York Times/Siena College menyimpulkan marjin keunggulan Biden secara nasional sebesar 9 persen. Angkanya antara 52 persen melawan 43 persen.

Biden juga mencatat selisih suara cukup lebar di negara-negara bagian suara mengambang penting yang menjadi medan pertempuran suara yang ketat, yakni Pennsylvania dan Wisconsin.

Bukan hanya itu Biden juga menempel ketat Trump di Texas, Georgia dan Ohio yang selama ini dikuasai Republik.

Baca juga: Biden ungguli Trump 8 poin dalam hasil 'polling' opini pemilih

Konsensus pakar selama ini menyatakan selisih tipis di Texas akan mengartikan pemilu bakal dimenangkan Demokrat dalam selisih besar. Dalam kata lain, Trump kemungkinan kalah telak.

Di permukaan, Trump menepis hasil rangkaian jajak pendapat itu sebagai palsu.

Tetapi fakta lain menunjukkan dia secara tidak langsung mempercayai apa yang dia sanggah itu dengan habis-habisan berkampanye menjelang hari pemungutan suara 3 November. Tujuannya, tak lain dan tak bukan adalah memangkas defisit dalam jajak pendapat itu.

Tidak seperti Biden yang tetap menghormati protokol COVID-19, Trump agresif maraton berkampanye yang bahkan dalam sehari bisa mendatangi tiga tempat berbeda.

Media dan banyak kalangan pakar di AS meyakini Trump berusaha menduplikasi taktik yang empat tahun silam sukses membalikkan angka jajak pendapat.

Dan sama dengan empat tahun silam ketika melancarkan serangan pribadi untuk mencederai citra Hillary Clinton lewat eksploitasi integritasnya yang memang determinan dalam pemilu AS.

Baca juga: Trump, Biden saling serang dalam debat pilpres pertama

Selanjutnya debat terakhir
Foto kombinasi memperlihatkan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan kandidat presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, berbicara selama debat pertama mereka dalam rangka kampanye presiden 2020, yang berlangsung di kampus Cleveland Clinic-Case Western Reserve University di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat, 29/9/2020. (ANTARA/REUTERS/Brian Snyder/TM)


Debat terakhir

Kalau empat tahun lalu dia menggoreng isu email kantor yang digunakan untuk kepentingan pribadi Clinton, maka kali ini Trump konstan menyerang Biden dengan tudingan terkait korupsi di Ukraina yang disebutnya dilakukan anaknya Hunter Biden yang menjadi direksi sebuah perusahaan energi di sana, sekalipun tak ada satu pun bukti hukum dan material yang menguatkan tuduhan dia ini.

Tetapi tim kampanye Trump yakin manuver saat-saat terakhir ini akan efektif seperti terjadi pada pemilu 2016.

Masalahnya, situasi 2020 berbeda dengan situasi 2016. Saat ini rakyat AS fokus terhadap epidemi COVID-19 yang sudah merenggut 221 ribu nyawa.

Baca juga: Kasus COVID-19 di AS capai 2 juta, Biden kecam Trump
Baca juga: Biden tolak klaim Trump bahwa vaksin COVID-19 segera tersedia


Namun demikian di tengah gencarnya serangan pribadi itu, Biden tetap unggul di negara bagian-negara bagian suara mengambang yang menentukan kemenangan pemilu seperti Pennsylvania, Florida, Wisconsin dan Michigan.

Biden juga mengungguli Trump sampai selisih 28 persen dalam hal dukungan dari suara kaum perempuan non urban yang dulu menjadi pendukung setia Trump.

Pada pemilu 2016 Trump mendapatkan dukungan besar dari pemilih wanita kulit putih, tetapi kecenderungan ini tengah bergeser kepada Biden.

Trump juga tercampakkan di kalangan pemilih usia lanjut yang pada pemilu lalu mayoritas mendukung dia.

Pergeseran sikap kelompok usia lanjut di atas 65 tahun itu terjadi karena Trump meremehkan COVID-19 yang justru paling mengancam kaum usia lanjut yang di AS disebut warga senior ini.

Baca juga: Trump dikritik karena mencopot masker di Gedung Putih

Meskipun begitu, dua pekan menjelang pemilu adalah waktu yang teramat lama yang bisa membalikkan segalanya.

Apalagi itu masih ada debat calon presiden yang terakhir pada 22 Oktober di Nashville, Tennessee. Debat calon presiden ini bakal menjadi momentum bagi kedua kandidat guna mempresentasikan diri siapa dia antara yang menjadi pilihan rakyat Amerika.

Trump harus memenangkan debat ini karena pada debat pertama disebut-sebut kalah jauh dari Biden.

Sementara debat kedua yang sedianya diadakan virtual dibatalkan karena Trump menolaknya, kedua calon presiden menggelar acara televisi berformat tanya jawab dengan masyarakat. Dalam acara ini pun Trump lagi-lagi terlempar dari persaingan dengan Biden.

Debat terakhir 22 Oktober nanti akan membahas tema-tema yang umumnya disukai Biden. Mereka akan membicarakan perang melawan COVID-19, keluarga Amerika, ras, perubahan iklim, keamanan nasional, dan kepemimpinan.

Baca juga: Biden akan kampanye penghapusan rasisme di AS
Baca juga: Biden akan umumkan rencana perawatan lansia untuk dorong ekonomi AS


Biden diperkirakan akan nyaman dengan tema COVID-19, ras dan perubahan iklim. Sebaliknya, Trump bakal mendapati isu keamanan nasional dan kepemimpinan untuk menegaskan dirinya layak untuk masa jabatan kedua.

Tidak mustahil dia akan menjual ofensif diplomatik di Timur Tengah di mana sejumlah negara Arab mengakui Israel sebagai bukti kepemimpinan efektifnya. Namun saat bersamaan Biden mempunyai banyak amunisi untuk menyerang kepemimpinan internasional Trump, terutama dalam hal multilateralisme dan hubungan dengan sekutu-sekutu AS.

Namun dari berbagai jajak pendapat yang ada, rakyat Amerika lebih tertarik kepada isu COVID-19. Ini sangat dihindari Trump tetapi menjadi favorit Biden.

Debat terakhir ini kemungkinan besar tak akan liar karena diwarnai hujan interupsi sebagaimana terjadi pada debat pertama karena mikrofon akan dimatikan ketika sesi sela menyela terlalu cepat dimulai oleh kedua kandidat.

Baca juga: Peraturan baru akan diberlakukan pada debat Trump-Biden selanjutnya
Baca juga: Debat final presiden AS akan dilengkapi fitur tombol "mute"

Bagi publik, ini memberi kesempatan kepada rakyat AS dalam menilai utuh visi jelas dari pemimpin mereka dalam kaitan dengan masalah-masalah paling aktual dan urgen yang tengah mereka hadapi saat ini.

Ini bisa menjadi titik yang mungkin akhirnya menyudutkan Donald Trump.

Baca juga: Telaah - Trump atau Biden?
Pewarta : Jafar M Sidik
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020