Peringatan Sumpah Pemuda, Bamsoet: Era kolaborasi harus dikedepankan

Peringatan Sumpah Pemuda, Bamsoet: Era kolaborasi harus dikedepankan

Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo. (ANTARA/HO-Humas MPR RI/am)

Jakarta (ANTARA) -
Ketua MPR Bambang Soesatyo mengatakan peringatan 92 tahun Sumpah Pemuda pada 28 Oktober tahun ini penuh dengan tantangan, oleh karenanya harus mengedepankan kolaborasi.
 
"Cara lama harus kita pinggirkan. Zaman kompetisi harus kita kurangi. Era kolaborasi lah yang harus kita kedepankan saat ini untuk Indonesia maju," kata Bamsoet, sapaan Bambang Soesatyo dalam live streaming melalui akun Youtube Bamsoet Channel dan Instagram @bambang.soesatyo sebelum pengumuman pemenang giveaway program sepeda "Kuning Bamsoet" di Blackstone, Jakarta Pusat, Minggu.
 
Menurut dia, dunia saat ini sedang memasuki era industri 4.0 yang selalu bergejolak, tidak pasti, kompleks dan membingungkan yang disebut dengan era Fuka. Tantangan di era Fuka ini semakin besar, terutama dunia saat ini sedang bergerak pesat menuju era digitalisasi.
 
"Sehingga jika kita tidak mampu beradaptasi dan tidak bisa menyiapkan generasi selanjutnya secara baik, tentu Indonesia akan tertinggal dari negara-negara lain," katanya dalam keterangan tertulisnya.
Tantangan yang dihadapi Indonesia saat ini semakin berat karena pandemi COVID-19 dan ancaman resesi ekonomi.
 
"Saat ini kita sedang dihadapkan oleh sebuah wabah atau pandemi COVID-19 dan ancaman resesi ekonomi yang tentu akan menjadi berat bagi kita sebagai bangsa," tutur Bamsoet.
 
Pada saat bersamaan, lanjut Bamsoet, Indonesia juga sedang mempersiapkan tahun emas Indonesia pada tahun 2045.
 
Usai menyampaikan pesan untuk peringatan Hari Sumpah Pemuda, Bamsoet bersama artis dan Youtuber Irfan Hakim mengumumkan pemenang giveaway dari program sepeda "Kuning Bamsoet".
 
Pengumuman giveaway ini merupakan putaran yang kedua, setelah giveaway perdana pada minggu lalu, dengan membagikan sepeda "Kuning Bamsoet" dan handphone android kepada follower Instagram dan Youtube Bamsoet Channel.

Giveaway diundi kepada 15 orang terpilih dari sekitar 2.000 orang yang memberikan komentar dalam Instagram dan Youtuber Bamsoet Channel.
 
"Saat ini subscriber saya sudah hampir 6o.000. Nanti kalau sudah mencapai 70.000 -100.000 subscriber, giveaway berupa sepeda motor kuning. Jika nanti jumlahnya melewati 100.000 sampai 250.000, giveaway berupa mobil warna kuning," janji Bamsoet.

Baca juga: Sumpah Pemuda terwujud berkat kesanggupan singkirkan primordialisme
 
Bamsoet menuturkan melalui program giveaway sepeda "Kuning Bamsoet", ia bisa lebih dekat dengan netizen Instagram atau selebgram dan Youtuber yang didominasi kalangan milenial.
 
Dengan masuk ke milenial, Bamsoet mengaku mempunyai misi untuk menginternalisasikan sosialisasi Empat Pilar, yaitu Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.
 
"Mereka jarang membaca surat kabar, menonton berita tv. Mereka rata-rata akrab dengan smartphone, dan media sosial seperti Instagram, youtube, twitter, facebook. Karena itu melalui program ini saya ingin menularkan semangat kebangsaan dan membangkitkan rasa ke-Indonesiaan. Mereka harus bangga dengan Indonesia," papar Bamsoet.
 
Dia menambahkan cara seperti itu merupakan "out of the box" dan cara informal di luar penyampaian secara formal melalui webinar, seminar, atau focus group discussion.
 
"Mereka perlu dibekali dengan pengetahuan yang paling mendasar yaitu Pancasila, pentingnya menjaga NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika, dan memahami UUD NRI Tahun 1945. Mereka harus ditanamkan nilai-nilai ke-Indonesiaan, membangun karakter bangsa, budi pekerti. Inilah yang kita lakukan yaitu menyentuh pemikiran dan hati mereka untuk merawat kebangsaan," katanya.

Baca juga: Sumpah Pemuda versus demo "by design"
Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020