Polres Sukabumi Kota perketat pengamanan pascabentrokan dua ormas

Polres Sukabumi Kota perketat pengamanan pascabentrokan dua ormas

Konsentrasi massa dari salah satu ormas yang bertikai di Jalur Lingkar Selatan, Kota Sukabumi, Jabar, tepatnya di sekitar Terminal Tipe A KH Ahmad Sanusi, Kota Sukabumi. (Antara/Aditya Rohman)

Sukabumi, Jabar (ANTARA) - Polres Sukabumi Kota memperketat pengamanan di berbagai titik pascabentrokan antara dua organisasi masyarakat (ormas) di sekitar Terminal Tipe A Sukabumi di Jalur Lingkar Selatan Kota Sukabumi, Jawa Barat, pada Minggu.

"Peningkatan pengamanan tersebut untuk antisipasi terjadinya bentrokan susulan dan kami pun sudah berkoordinasi dengan aparat keamanan lainnya, baik dari unsur Brimob maupun TNI," kata Kapolres Sukabumi Kota AKBP Sumarni di Sukabumi, Minggu.

Informasi yang dihimpun, bentrokan massa dari dua ormas yang berbeda tersebut berawal dari kasus pemukulan, korban yang tidak terima langsung menghubungi rekan-rekan sesama ormasnya. Ternyata kubu dari ormas yang melakukan pemukulan tersebut juga sudah menyiapkan massa.

Baca juga: Bentrok dua ormas polisi jaga ketat perbatasan Sukabumi-Cianjur

Sekitar pukul 16.00 WIB bentrokan tidak bisa dihindari, dengan menggunakan benda tumpul dan senjata tajam kedua pihak saling serang yang akibatnya beberapa anggota ormas terluka akibat sabetan senjata tajam.

Bentrokan berhasil dilerai, setelah pihak kepolisian menurunkan sejumlah personelnya ke lokasi kejadian. Bahkan, harus memberikan tembakan peringatan ke udara beberapa kali agar massa dari dua kubu tersebut membubarkan diri.

Hingga saat ini aparat keamanan gabungan tengah melakukan negosiasi dengan pimpinan masing-masing ormas untuk menyelesaikan permasalahan tersebut agar kasus ini tidak melebar dan tidak terjadi lagi aksi saling serang.

Baca juga: Polres Karawang menahan 19 orang dalam peristiwa bentrokan ormas

"Kami pun telah meminta bantuan penambahan kekuatan personel dari Brimob Cianjur dan unsur TNI untuk melakukan pengamanan baik di lokasi perbatasan maupun titik konsentrasi kedua massa," katanya.

Sumarni mengatakan pascabentrokan tersebut kondisi keamanan di wilayah hukum Polres Sukabumi Kota berangsur kondusif dan mengimbau kepada seluruh anggota ormas agar tidak melakukan tindakan yang bisa memicu kembali bentrokan serta jangan mudah terprovokasi.

Ia pun secara tegas mengatakan tidak segan melakukan tindakan tegas kepada siapapun termasuk kedua kubu yang bertikai jika tidak mengindahkan imbauan. Langkah ini dilakukan agar tidak ada bentrokan susulan yang bisa menimbulkan korban jiwa dari kedua pihak.

Baca juga: Sepuluh orang terlibat bentrokan di Jalan Pemuda ditangkap polisi

Untuk anggota ormas yang terluka sudah dievakuasi ke RSUD R Syamsudin SH Kota Sukabumi untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan terhadap luka-lukanya.
 
Pewarta : Aditia Aulia Rohman
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020