Kawasan padat hunian di Kebon Pala terendam luapan Ciliwung

Kawasan padat hunian di Kebon Pala terendam luapan Ciliwung

Warga Kebon Pala melintas di genangan air saat terjadi luapan Kali Ciliwung, Kamis (12/11/2020). (ANTARA/Andi Firdaus).

Jakarta (ANTARA) - Kawasan padat hunian di Kebon Pala, Kampung Melayu, Jakarta Timur, tergenang setinggi 50 sentimeter akibat luapan Kali Ciliwung, Kamis pagi.

"Air mulai masuk ke rumah-rumah jam 07.00 WIB. Soalnya Bogor semalam Siaga 2 banjir, di kita Siaga 4," kata warga RT 011 RW 05 Kebon Pala, Jhoni di Jakarta.

Meski seluruh rumah di lokasi itu telah terendam banjir, namun penghuni memilih bertahan di lantai dua rumah.

Informasi Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta menyebutkan tinggi muka air (TMA) di Sungai Sunter Hulu pada Kamis pagi sekitar pukul 06.00 WIB atau Siaga 4 dengan ketinggian 90 sentimeter.

Baca juga: Cegah kecelakaan, tanggul Kali Ciliwung di Senen ditinggikan
Baca juga: Kepala BNPB hingga Bupati Bogor tanami hulu Ciliwung ribuan pohon


Sungai Sunter Hulu yang menjadi pertemuan Kali Ciliwung di bagian sudut Kebon Pala mengalami peningkatan debit air setelah terjadi curah hujan yang tinggi di wilayah Bogor, Jawa Barat.

Beberapa jam kemudian air kiriman dari Katulampa melalui Kali Ciliwung tiba di Kebon Pala tepat pukul 07.00 WIB dan merendam rumah penduduk.

Lurah Kampung Melayu Setiawan mengatakan banjir kali ini terjadi di RW 05, Kebon Pala, dengan jumlah penduduk sekitar 200 kepala keluarga.

"Kita sudah monitor situasi. Saat ini sedang dalam penanganan dan pendataan," katanya.
Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020