Penanganan COVID-19 di Kabupaten Karo secara ketat

Penanganan COVID-19  di Kabupaten Karo secara ketat

Pelaksana Tugas Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karo Natanail Perangin-angin (kiri). ANTARA/HO.

Medan (ANTARA) - Pelaksana Tugas Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karo Natanail Perangin-angin mengatakan penanganan COVID-19 di zona merah, zona kuning, dan zona hijau di daerah itu secara ketat.

"Kita tetap koordinasi dengan semua stakeholder (pemangku kepentingan) dalam penanganan COVID-19," ujar dia dihubungi dari Medan, Kamis (12/11).

Ia mengatakan, pemerintah maupun Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Karo memberikan imbauan kepada warga agar mematuhi protokol kesehatan guna mencegah penularan virus corona jenis baru itu.

Selain itu, Satgas COVID-19 Karo menggelar razia bagi warga yang tidak patuh dalam penggunaan masker di jalan raya maupun tempat-tempat umum lainnya di daerah itu.

"Jadi, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Karo terus menggelar operasi yustisi untuk menekan penyebaran COVID-19 tersebut," ujarnya.

Natanail menjelaskan Satgas COVID-19 Karo juga masih melarang masyarakat menyelenggarakan pesta, syukuran, dan kegiatan lainnya untuk menghindari penyebaran COVID-19.

Potensi terjangkitnya warga dengan virus itu, karena tidak mematuhi protokol kesehatan yakni tidak menggunakan masker dan tidak rajin cuci tangan dengan sabun.

"Kemudian, tidak disiplin sehingga menyebabkan terjadinya penyebaran COVID-19 yang saat ini masih terus mewabah di zona merah, zona kuning maupun zona hijau di Kabupaten Karo," katanya.

#satgascovid19
#ingatpesanibu

Baca juga: Masker kain terbukti efektif cegah penyebaran virus corona
Baca juga: 2 cara ampuh cegah penularan virus dibeberkan Satgas COVID-19
Baca juga: Cegah COVID-19, PMI Makassar semprotkan disinfektan di 248 titik
Pewarta : Munawar Mandailing
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020