Warga NTB diminta tetap waspada meski kasus COVID-19 melandai

Warga NTB diminta tetap waspada meski kasus COVID-19 melandai

Kepala BNPB Letnan Jenderal TNI Doni Monardo saat menyerahkan bantuan kepada Gubernur NTB H Zulkieflimansyah dan Wakil Gubernur NTB Hj Sitti Rohmi Djalilah pada rapat koordinasi gugus tugas penanganan COVID-19 di wilayah NTB yang digelar di Mandalika, Lombok Tengah, Jumat (13/11/2020). (ANTARA/Nur Imansyah).

Lombok Tengah, NTB (ANTARA) - Kepala BNPB Letnan Jenderal TNI Doni Monardo meminta masyarakat Nusa Tenggara Barat tetap waspada meski kasus COVID-19 di provinsi itu mulai melandai.

"Untuk penanganan kasus COVID-19 di kabupaten kota yang belum maksimal harus dilakukan langkah-langkah yang terintegrasi. Pemerintah saat ini tidak mungkin melakukan sendiri tanpa bantuan dari seluruh komponen masyarakat," kata Doni pada rapat koordinasi gugus tugas penanganan COVID-19 di wilayah NTB yang digelar di Mandalika, Lombok Tengah, Jumat.

Baca juga: ACT ajak warga NTB tetap optimistis di masa pandemi

Ia mengatakan, meski terjadi penurunan kasus masyarakat diimbau tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan COVID-19, karena di beberapa kabupaten kota justru mengalami kasus COVID-19 yang terus mengalami peningkatan yang membutuhkan peran semua pihak dalam upaya pencegahannya. Seperti wilayah Kabupaten Bima dan Kabupaten Dompu, Kota Bima dan Kabupaten Sumbawa.

Doni Monardo menegaskan masyarakat harus tetap waspada dan patuh terhadap protokol kesehatan. Tetap menjaga jarak, cuci tangan dan selalu memakai masker saat keluar rumah. Sebab pandemi COVID-19 akan tetap ada jika masyarakat tidak mematuhi segala protokol kesehatan yang sudah ditetapkan.

"Selain itu, kita diminta untuk tetap menjaga pola makan yang sehat. Olahrga yang teratur agar sistem imun tubuh tetap kuat," jelasnya didampingi oleh Gubernur NTB H Zulkieflimansyah dan Wakil Gubernur NTB Hj Sitti Rohmi Djalilah.

Baca juga: Wagub NTB: Kerumunan massa pilkada ancaman keselamatan warga

Wakil Gubernur NTB Hj Sitti Rohmi Djalilah menjelaskan perkembangan kasus COVID-19 di NTB sudah menunjukan perubahan yang baik. Bahkan sebagian besar wilayah di beberapa kabupaten kota sudah berhasil berubah menjadi zona kuning. Artinya penanganan yang dilakukan oleh pemerintah bersama TNI, Polri dan stakeholder lainnya sudah menunjukkan hasil yang baik.

Rohmi menjelaskan data yang dirilis oleh Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19 tingkat Provinsi NTB per 12 November 2020 mencatat jumlah kasus yang terkonfirmasi positif di Kabupaten Bima mencapai 24 orang. Kabupaten Dompu 19 orang, Kabuapten Sumbawa 2 orang dan Kota Bima 1 orang.

Sementara beberapa minggu terakhir khususnya Kota Mataram yang sebelumnya dengan kasus yang cukup tinggi mulai menunjukkan trend penurunan yang baik. Begitu juga dengan kabupaten lain seperti Lombok Barat, Lombok Tengah dan Lombok Timur.

"Ini yang perlu kita tingkatkan sosialisasinya. Salah satu kesulitan dalam menangani COVID-19 yang kami lakukan selama ini bertolak belakang dengan masyarakat karena sebagian besar mereka menganggap COVID-19 seolah-olah sudah lenyap," ungkap Rohmi.

Baca juga: Polda NTB terus awasi penyaluran bansos warga terdampak COVID-19

Karena itu Rohmi meminta kepada seluruh masyarakat agar tetap waspada. Tetap mematuhi segala protokol kesehatan terutama tetap memakai masker dimana pun dan sampau kapan pun hingga pandemi COVID-19 segara berlalu. Tak hanya itu, Rohmi juga melihat bahwa tak jarang masyarakat yang tidak mau di tes usap atau swab. Sehingga pemerintah mengalami kesulitan untuk melakukan trasing dan lain-lain.

Dalam rapat koordinasi tersebut turut dihadiri oleh Kapolda NTB Irjen Muhammad Iqbal, Danrem 162/WB Kolonel Czi Ahmad Rizal Ramdhani serta Kepala BPBD kabupaten kota se- NTB.

Baca juga: Akpol 1991 gelar bakti sosial bantu warga desa pariwisata di NTB
Pewarta : Nur Imansyah
Editor: Tunggul Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020