Peru lantik presiden baru setelah gejolak demo

Peru lantik presiden baru setelah gejolak demo

Bendera negara Peru

Lima (ANTARA) - Legislator Peru Francisco Sagati disumpah sebagai presiden sementara pada Selasa, yang dipilih Kongres dalam usaha mengembalikan stabilitas negara yang mengalami protes mematikan dan lengsernya dua presiden dalam pekan terakhir.

Sagasti, legislator dari Partai Ungu aliran tengah, diharapkan menjalankan masa tugasnya hingga Juli tahun depan, dengan pemilu presiden baru yang dijadwal 11 April.

Bangsa Andes itu terguncang sejak pelengseran mendadak dalam sidang pemakzulan terhadap pemimpin merakyat Martin Viscarra pada 9 November. Pencopotan Viscarra, yang punya agenda anti suap itu, menyebabkan ketegangan dengan Kongres, memicu protes penuh kekerasan dengan korban meninggal para pemuda.

Pengganti Vizcarra, Manuel Merino, mundur pada Mingu setelah menjabat hanya lima hari.

Pengangkatan Sagasti tampak meredakan ketegangan, meski ada keraguan mendalam dari para politisi negara itu. Pada Senin malam, ratusan orang demo di ibu kota Lima, menyerukan konstitusi baru dan "keadilan bagi korban yang jatuh".

"Saya pikir Sagasti adalah orang yang memberi jaminan demokratis, yang dapat melewati peralihan menuju pemerintahan baru yang akan diterima tanpa masalah," kata kata seorang pedemo, Paloma Carpio.

Jose Murguia, yang juga memprotes, kurang yakin.

"Jujur saja, ini sampah yang sama. Kedoknya telah berubah namun semuanya sama saja," katanya.

Sagasti, 76, insinyur dan bekas pejabat Bank Dunia, belum menyebut kabinetnya namun mengatakan dia terbuka untuk memasukkan para menteri dari pemerintahan Vizcarra, yang dapat membuka pintu bagi kembalinya menteri ekonomi terbaik, Mara Antonieta Alva.

"Jika mereka merupakan orang-orang berpengalaman, berintegritas dan berhasrat untuk kerja, saya kira kami akan keliru mengesampingkan mereka," kata Sagasti kepada stasiun televisi lokal Canal N.

Sagasti merupakan presiden keempat dalam waktu kurang dari tiga tahun setelah lengsernya Vizcarra dan Merino dan mundurnya Pedro Pablo Kuczynski pada 2018 atas tuduhan korupsi.

Sumber: Reuters
Baca juga: Presiden Peru mundur pascademonstrasi maut
Baca juga: Diduga korupsi, Presiden Peru Vizcarra dilengserkan
Baca juga: Mantan presiden Peru Alan Garcia bunuh diri untuk hindari penangkapan
Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020